Image: Wikipedia

Siapakah Anas Bin Malik Itu?

Posted on
(Artikel terakhir diupdate pada: January 27, 2021)

Siapakah Anas bin Malik Radhiyallahu’anhu?

Anas ibn Malik ibn Nadar al-Khazraji Al-Ansari (dalam bahasa Arab ditulis: أنس بن مالك الخزرجي الأنصاري) adalah seorang sahabat Rasulullah Saw. yang terkenal.

Anas bin Malik merupakan seseorang Ansar dari Banu Khazraj. Dia tidak menjadi bingung dengan Malik ibn Anas. Anas ibn Malik, adalah sahabat terakhir yang meninggal di Basra pada 93 H dalam usia 103.

Anas ibn Malik lahir pada tahun 10 sebelum Hijrah Nabi Muhammad, yang mana beliau merupakan keturunan dari suku Bani Khazraj di Yatsrib (Madinah).

Anas bin Malik lahir dari rahim sang ibu, Umm Sulaim (dari Banu Najjar) dan ayah beliau adalah Malik ibn Nadr. Setelah ayah Anas meninggal sebagai seorang non-Muslim, ibunya menikah lagi dengan seorang mualaf yang bernama Abu Thalhah ibn Thabit.

Dalam pernikahan ibunya itu Anas bin Malik mendapatkan saudara tiri yang bernama Abdullah ibn Abu Thalhah.

Anas bin Malik merupakan salah satu sahabat Nabi yang paling lama hidup dan beliau meninggal pada tahun 93 Hijriyah atau sekitar tahun 711 M.

Anas bin Malik diserahkan kepada Nabi Muhammad sebagai pelayan oleh ibunya sejak usia dini. Setelah kematian nabi Muhammad pada tahun 632, Anas bin Malik berpartisipasi dalam perang penaklukan, dan pergi ke Damaskus dan kemudian menetap di Basrah. Anas bin Malik merupakan sahabat nabi Muhammad yang diberi umur panjang dan meninggal pada usia 103 tahun.

Bagi kalangan ulama Ahlu Sunnah, Anas bin Malik merupakan salah satu perawi utama hadits, dan seperti semua Sahabat, beliau merupakan orang yang dapat dipercaya periwayatannya.

Kelahiran dan Keluarga Anas bin Malik Radhiyallahu anhu

Anas bin Malik (ra) lahir di Madinah sepuluh tahun sebelum Hijrahnya kaum muslimin ke Madinah. Keluarganya termasuk dalam klan suku Najjar dari suku Hazraj, yang merupakan salah satu dari dua suku terkemuka di Madinah.

Dikenal dengan julukan Abu Hamza, dia juga mendapatkan julukan sebagai “Hamba Nabi,” karena dia adalah pelayan pribadi dekat Rasulullah (saw) selama sekitar sepuluh tahun.

Sumber riwayat menceritakan bahwa ayah Anas, Malik b. Nadr tidak hanya mati sebagai non-Muslim, tetapi juga meninggalkan Madinah sebagai ketidaksukaan ketika istrinya Umm Sulaym Sahla binti Mihan (Ra) dan banyak kerabatnya menjadi Muslim, dan disebutkan bahwa ia kemudian meninggal di Damaskus.

Diceritakan pula menurut satu riwayat bahwa ia wafat sebelum kaum muslimin hijrah. Sebaliknya, banyak anggota keluarga Anas lainnya, selain ibunya yang memeluk Islam, seperti kakaknya Bara b. Malik (ra), bibinya Umm Haram (Ra) dan juga pamannya.

BACA JUGA:  Siapakah Abu Hurairah Radhiyallahu 'Anhu? Biografi Abu Hurairah Ra

Kepribadian Anas bin Malik

Adapun hal yang mencolok yang membedakan Anas bin Malik dan para sahabat lainnya adalah pengabdiannya selama bertahun-tahun kepada Nabi Saw. Dan merupakan sebuah fakta bahwa Anas bin Malik dibesarkan di bawah asuhan Rasulullah Saw.

Anas bin Malik juga belajar tentang banyak masalah agama dari Nabi Saw. sendiri, dan dia kemudian menghabiskan hidupnya untuk berusaha mengajar dan menyebarkan ilmu agama tersebut.

Banyak sekali riwayat tentang akhlak Nabi (saw) terhadap orang lain, terutama anak-anak; cara mengajar dan pendidikannya; dan banyak praktik etika lainnya yang turun kepada kita dari Anas (ra).

Pada saat Nabi hijrah dari Mekah ke Madinah, Anas b. Malik (ra) adalah seorang anak yang masih berumur sepuluh tahun.

Anas bin Malik menceritakan kegembiraan masyarakat Madinah saat kedatangan Nabi (saw) dengan kata-kata berikut: “Anak-anak Madinah berteriak:” Muhammad datang! Muhammad datang! ” Saya mulai berlari dan berteriak bersama mereka. Akhirnya, Rasulullah (saw) muncul bersama Abu Bakar (ra). Ketika kami melihat mereka mendekat, seorang pria mengirim kami kembali ke kota, meminta kami untuk memberi tahu semua orang bahwa Rasulullah Saw telah tiba. Kami segera kembali dan memberi tahu semua orang. Sekitar lima ratus Host Madinah keluar untuk menyambut mereka. ” Setelah Nabi (saw) datang ke Madinah, orang-orang mulai bersaing satu sama lain untuk melayaninya. Dalam persaingan ini, Ibu Anas bin Malik berada dalam posisi yang sangat tidak menguntungkan, karena dia tidak punya apa-apa untuk ditawarkan. Jadi dia memegang tangan Anas dan pergi ke Nabi (s.aw), berkata: “Wahai Rasulullah, saya seorang wanita miskin. Saya tidak memiliki apa pun untuk ditawarkan yang dapat membantu Anda. Ini anakku; Saya serahkan dia kepada Anda sehingga dia dapat membantu dan melayani Anda. Tolong terima dia. ” Rasulullah (saw) pun tidak menolak permintaannya.

Sejak saat itu selama sepuluh tahun sampai Nabi (saw) wafat, Anas b. Malik (ra) adalah pelayan pribadi Nabi (saw).

Anas bin Malik memiliki cinta yang besar untuk Nabi (saw) dan sangat bersukacita dan bangga dalam memenuhi kebutuhannya.

Dia akan bangun sebelum orang lain bangun di pagi hari dan pergi ke masjid Nabi (saw) untuk mengurus kebutuhan dan keinginannya.

Jika Nabi (saw) bermaksud untuk berpuasa hari itu, Anas akan menyiapkan makan subuh dan melaksanakan sholat subuh bersamanya setelah makan berakhir.

BACA JUGA:  Apakah Minyak Zaitun atau Olive Oil bisa Diminum?

Setelah Anas memasuki ibadah Nabi (saw), dia melakukan sholat subuh bersamanya setiap hari. Karena usianya yang masih muda, Anas tidak ikut serta dalam pertempuran Badar, Uhud, dan Handaq.

Namun, dia hadir di medan perang selama Badar, melayani Nabi (saw) dan membantu para pejuang jika memungkinkan.

Dia juga banyak memberi pelayanan kepada Nabi (saw) selama peristiwa-peristiwa penting seperti Perjanjian Hudaybiyah, Ekspedisi Haybar, ziarah tahun 629 M (Umrah al-Qadha), Penaklukan Mekkah, Pertempuran dari Hunayn, Pengepungan Taif, dan Ziarah Perpisahan.

Peran Anas bin Malik Pasca Wafatnya Rasulullah Saw.

Setelah kematian Nabi (saw), khalifah yang baru terpilih Abu Bakar (ra) menugaskan Anas b. Malik (ra) ke pos pengumpul sedekah dan mengirimnya ke Bahrain. Selama pemerintahan khalifah Umar (ra), Anas (ra) disibukkan dengan pendidikan umat Islam di Basra.

Dia juga anggota dewan para sahabat terkemuka, yang dibentuk oleh Khalifah Umar (ra) untuk menasihati dan menasihati dia. Setelah bertugas sebentar di Damaskus, Anas (ra) kembali ke Basra dan melanjutkan pekerjaannya.

Dia berpartisipasi dalam kampanye militer yang terjadi selama pemerintahan Khalifah Umar (ra), termasuk penaklukan Tustar. Setelah penaklukan itu, dia ditugaskan untuk membawa barang rampasan perang kembali ke Medina. Anas b. Malik (ra) berhasil menghindari gangguan politik dan polarisasi yang dimulai pada masa pemerintahan Khalifah Utsman (ra) dan yang terus meningkat.

Pada periode ini, satu-satunya jabatan resmi yang dipegang Anas (ra) adalah menjadi gubernur Basra, yang bertepatan dengan masa pemerintahan Khalifah Abdullah b. Zubayr dan hanya berlangsung selama empat puluh hari.

Setelah pertunangan resmi yang singkat ini, Anas kembali ke kehidupan pendidikan dan pengajarannya. Malik (ra) berhasil menghindari gangguan politik dan polarisasi yang dimulai pada masa pemerintahan Khalifah Utsman (ra) dan yang terus meningkat.

Pada periode ini, satu-satunya jabatan resmi yang dipegang Anas (ra) adalah menjadi gubernur Basra, yang bertepatan dengan masa pemerintahan Khalifah Abdullah b. Zubayr dan hanya berlangsung selama empat puluh hari.

Setelah pertunangan resmi yang singkat ini, Anas kembali ke kehidupan pendidikan dan pengajarannya. Malik (ra) berhasil menghindari gangguan politik dan polarisasi yang dimulai pada masa pemerintahan Khalifah Utsman (ra) dan yang terus meningkat.

Pada periode ini, satu-satunya jabatan resmi yang dipegang Anas (ra) adalah sebagai gubernur Basra, yang bertepatan dengan masa pemerintahan Khalifah Abdullah b. Zubayr dan hanya berlangsung selama empat puluh hari. Setelah pertunangan resmi yang singkat ini, Anas kembali ke kehidupan pendidikan dan pengajarannya.

BACA JUGA:  Arti Nama Islam Zia atau Ziya

Keteguhan Anas bin Malik Dalam Melawan Kebatilan

Selama masa pemerintahan Bani Umayyah, para penguasa memberikan tekanan yang cukup besar kepada para ulama, dan Anas b. Malik (ra) adalah salah satu sahabat yang paling terpengaruh oleh tekanan ini. Dia selalu berani dan teguh dalam perjuangannya melawan penindasan dan ketidakadilan, dan dia tidak pernah menyerah untuk mengatakan yang sebenarnya.

Ketika kepala cucu Nabi (saw) yang terpenggal, Hussain (ra), dibawa ke gubernur Irak Ubaydullah b. Ziyad, yang terakhir mulai memfitnah Hussain (ra). Anas (ra) hadir dalam kejadian ini, dan dia menegur gubernur dengan menyela dia dan berkata: “Kepala ini terlihat seperti kepala Nabi (saw)”.

Karena menentang praktek rezim Umayyah, Anas (ra) dicela dan dianiaya, bersama dengan sahabat lainnya seperti Jabir b. Abdullah (ra) dan Sahl b. Sa’d (ra). Salah satu penindas mereka adalah gubernur Irak, Hajjaj, yang mencap leher dan tangan mereka untuk mempermalukan mereka di depan publik dan bertindak lebih jauh dengan merebut semua properti Anas, mengklaim bahwa dia membantu para pemberontak yang menentang pemerintah .

Anas (ra) menulis surat pengaduan kepada Khalifah Umayyah Abdulmalik b. Marwan dan memberitahunya tentang ketidakadilan yang dialaminya, dan khalifah mengirim perintah dari ibukota ke haji, memerintahkannya untuk mengembalikan harta Anas dan meminta maaf padanya.

Kualitas lain yang membedakan Anas (ra) adalah banyaknya hadits yang ia meriwayatkan. Dia adalah salah satu dari tujuh Sahabat yang disebut “Para Penambah” ( Mukthirun ) karena telah mengirimkan laporan dalam jumlah yang luar biasa tinggi dari Nabi (saw).

Dengan kurang lebih 2286 hadits yang ia meriwayatkan (termasuk pengulangan), Anas (ra) menempati urutan ketiga di antara Mukthirun. 168 dari riwayatnya termasuk dalam koleksi hadits kanonik Bukhari dan Muslim, kira-kira delapan puluh di antaranya dikutip oleh Bukhari dan sembilan puluh oleh Muslim.

Setelah menghabiskan sebagian besar hidupnya di Basra, Anas b. Malik (ra) meninggal di 93 rdtahun Hijrah (711-12 M) pada umur 103 tahun. Diceritakan dalam sumber-sumber bahwa Sahabat terakhir yang meninggal di Basra adalah Anas b. Malik (ra).



Gravatar Image
Berbagi beragam informasi menarik dan bermanfaat tentang agama Islam yang semoga bisa menambah wawasan pembaca.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *