Sejarah Masjid Biru Istanbul Blue Mosque atau Sultan Ahmet Cami

Istanbul adalah kota yang menyambut pengunjung dari seluruh dunia. Itu selalu menjadi fokus orang dengan struktur sejarah, lokasi, keindahan dan ceritanya. Salah satu bangunan bersejarah yang paling banyak dikunjungi di Istanbul adalah Masjid Biru. Masjid Biru terletak tepat di seberang Hagia Sophia di Semenanjung Bersejarah, yang merupakan pusat sejarah kota. Masjid bersejarah ini memberi nama alun-alun tempat ia berada.

Gambar Masjid Biru Blue Mosque Istanbul

Masjid Biru dibangun oleh sultan Kesultanan Utsmaniyah, Ahmet I. Bangunan, yang dibangun antara 1609 dan 1616, adalah salah satu contoh terbesar dari seni klasik Turki. Ini adalah masjid pertama yang dibangun dengan 6 menara. Arsitek Sedefkar Mehmet Aa, arsitek masjid, adalah mahasiswa arsitek terkenal Ottoman Mimar Sinan.

Masjid Biru bukan hanya sebuah masjid, itu adalah kompleks yang mencakup banyak bangunan. Ada arasta, hamam, dapur umum, rumah sakit, area pelatihan, caravanserai dan makam Sultan Ahmed. Pintu masuk masjid berada di sisi hipodrom dari Romawi, yang memiliki Istanbul sebelum Ottoman.

Ciri Khas Arsitektur Masjid Biru

Tiga sisi masjid dikelilingi oleh balkon. Di seberang pintu masuk utama, ada bantal marmer, salah satu contoh ukiran paling indah, di sebelah mihrab dan mihrab. Kubah masjid adalah yang paling megah di antara yang ditemukan di masjid-masjid Ottoman. Kubah utama memiliki tinggi 43 meter dan diameter 23,5 meter.

Arsitektur Masjid Biru tidak hanya mengandung jejak Ottoman. Fitur arsitektur periode Bizantium juga digunakan di masjid. Berkat 260 jendela yang ditempatkan dengan terampil di dalam masjid, suasana yang sangat luas tercipta di dalamnya. Karena penempatan jendela, kubah utama terlihat seperti melayang di udara. Tidak seperti rekan-rekannya, masjid ini cukup terang dan luas.

Struktur akustik khusus dibuat dengan 12 jenis marmer berbeda yang digunakan di interior Masjid Biru. Upaya khusus telah dilakukan untuk mengirimkan gema ucapan seseorang ke seluruh area tanpa distorsi. Diketahui bahwa pengetahuan Arsitek Mehmet Ağa tentang musik berkontribusi besar terhadap perkembangan struktur akustik Masjid Biru.

Sejarah Masjid Biru

Sultan Ahmet I Memerintahkan Pembangunan Masjid Yang Dapat Dilihat Dari Mana Saja di Istanbul

Sultan Ahmet I, yang naik tahta pada usia 14 tahun dan menginginkan masjid yang dibangun atas namanya pada usia 19 tahun, menginginkan masjid yang dibangun atas namanya ini menjadi masjid yang terlihat dari seluruh Istanbul. Selain itu, karena Ahmet I ingin masjid ini menjadi yang terdepan dalam seni dan juga arsitektur, dia setuju dengan Arsitek Sedefkar Mehmet Aa, yang merupakan seorang arsitek dan master mutiara. Mehmet Ağa sadar bahwa karyanya akan bersaing dengan dua raksasa penting seperti Süleymaniye dan Hagia Sophia. Persaingan manis ini muncul di Masjid Biru, di mana seni dan vitalitas dapat terlihat di setiap titik.

Reaksi Masyarakat yang Mengira Mesjid Itu Pemborosan

Kita tahu bahwa pada awal abad ke-17, ketika kompleks dibangun, kekuatan ekonomi Kekaisaran Ottoman menurun, kerugian tanah dialami, dan pemberontakan dimulai di Anatolia. Anda bisa membayangkan berapa banyak bangunan besar yang telah merugikan negara dalam periode yang menyakitkan ini. Apalagi Masjid Sultanahnet dibangun dengan uang kas negara, bukan dari rampasan perang. Hal ini menyebabkan kemarahan publik.

Bagian bangunan masjid, arasta, dan istana sultan, yang dibangun antara tahun 1590 dan 1617, dibuka dengan upacara. Pembangunan struktur lain berlangsung hingga 1920. Menurut rumor, sultan sendiri membantu para pekerja dengan menjejalkan batu di roknya pada hari meletakkan fondasi. Ketika Ahmet I meninggal pada tahun 1917 pada usia 27, makamnya dibangun dan dia dimakamkan di sini.

Kontroversi 6 Menara

Memiliki 6 menara dipandang sebagai kesombongan oleh Ka’bah dan Sultan harus meminta Ka’bah membangun menara ke-7.

Masjid Biru juga memiliki aspek sensasional. Sepanjang sejarah, Hagia Sophia ingin melampaui Kuil Sulaiman di Yerusalem, dan Sulaymaniyah ingin melampaui Hagia Sophia. Di akhir persaingan ini, diputuskan bahwa Masjid Biru hanya boleh melebihi Hagia Sophia agar tidak terlalu menghormati leluhurnya, dan masjid ini dibangun dengan 6 menara, tidak seperti yang lain di Kekaisaran Ottoman.

Namun, 6 menara ini menambahkan banyak keindahan dan menyebabkan beberapa konflik. Situasi yang dianggap tidak menghormati masjid di Ka’bah yang kala itu memiliki 6 menara, berakhir ketika Sultan Ahmet I menambahkan menara ke-7 pada masjid di Ka’bah.

Menurut riwayat lain, Ahmet I ingin memiliki menara masjid yang dibangun dari emas. Namun, karena keputusan ini akan melebihi anggaran negara, Arsitek Sedefkar Mehmet Ağa berpura-pura memahami kata “emas” sebagai “enam” dan membangun masjid dengan 6 menara.

Apa Saja Yang Ada di Masjid Biru?

Makam Sultan Ahmet I

Dibangun pada tahun 1619 di sudut timur laut Kompleks Sultanahmet. Bagian atas makam ditutupi dengan kubah yang bertumpu pada katrol poligonal. Pintu masuk ke makam memiliki tampilan serambi tiga bagian.

Muvakkitane

Sebanyak 38 muvakkitan dibangun untuk penentuan waktu sholat di Kesultanan Utsmaniyah. 29 di antaranya bertahan hingga saat ini. Salah satunya di Masjid Biru. Jendela dibuat besar sehingga jam di Muvakkitane dapat dilihat oleh semua orang jika dilihat dari luar. Gedung ini saat ini digunakan sebagai Kantor Museum.

Paviliun Hunkar

Di daerah ini, para sultan menyambut pengunjung mereka sebelum atau sesudah salat. Dia berbicara kepada mereka dan mendengarkan kekhawatiran mereka. Bagian yang telah mengalami banyak renovasi ini bertahan hingga saat ini tanpa mengalami kerusakan. Paviliun Sultan di Masjid Biru terdiri dari dua ruangan.

Arasta

Arasta adalah bazaar di mana barang-barang buatan tangan dijual. Terletak di jalan tepat di belakang Masjid Biru. Ada lebih dari tujuh puluh toko di pasar. Pada zaman Ottoman, tempat ini juga disebut Bazar Sipahiler.

Sultanahmet Hamam

Setelah kebakaran di kamar mandi, tempat ini sangat rusak. Beberapa bagian telah dijarah. Pemandian asli dibangun dengan denah heksagonal.

Penyembuhan rumah sakit

Darüşşifa, dengan nama saat ini, adalah sebuah rumah sakit. Pada abad ke-17, rumah sakit pertama dibangun di Masjid Biru. Terdiri dari 26 kamar.

Sekolah dasar

Sekolah Sıbyan dibangun di sudut dinding halaman luar masjid pada tahun 1619. Ada air mancur dan toko-toko di lantai dasar sekolah. Di lantai atas, ada ruang kelas yang dibangun dengan bentuk persegi.

Originally posted on January 8, 2022 @ 11:41 am

Info Dalam Islam

Berbagi beragam informasi menarik dan bermanfaat tentang agama Islam yang semoga bisa menambah wawasan pembaca.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *