Image: getarchive

Kisah Nabi Yusuf Lengkap | Kisah Islami

Posted on
(Artikel terakhir diupdate pada: January 26, 2021)

Kisah Nabi Yusuf Alaihissalam

Nabi Yusuf adalah anak kesayangan Nabi Yaqub, yang mana beliau juga memiliki 11 orang putra lainnya. Bunyamin yang paling kecil merupakan putra yang berasal dari ibu yang sama dengan Yusuf, sedangkan sisanya merupakan saudara/kakak tiri.

Yusuf yang masih anak-anak terbangun pada suatu pagi yang cerah dengan bahagia karena mimpi indah yang baru saja dia alami.

Yusuf kecil berlari kepada ayahnya dengan gembira dan berkata, “Wahai ayahku, sungguh aku telah melihat sebelas bintang dan matahari dan bulan; Aku melihat mereka bersujud kepada saya. ” Yaqub sangat gembira saat menyadari bahwa putranya yang tersayang memang dipilih oleh Allah untuk dianugerahi kenabian.

Namun, Yaqub khawatir tentang sikap anak-anaknya yang lebih tua jika mereka mendengar isyarat ini, karena meskipun Yaqub memperlakukan mereka dengan sama, mereka tetap menyimpan kecemburuan terhadap Yusuf.

Karena itu, Yaqub memperingatkan Yusuf agar dirinya tidak menceritakan mimpinya kepada saudara-saudaranya, agar mereka tidak merencanakan hal yang buruk kepadanya.

Dengan berjalannya waktu, kedengkian di hati saudara-saudara Yusuf terus membesar. Mereka iri pada Yusuf karena mereka merasa dirinya diistimewakan oleh sang ayah meskipun sebenarnya Yaqub sang ayah memperlakukan hal yang sama kepada semua anak-anaknya.

Karena anak-anaknya itu tidak dapat menahan emosi, mereka pun menyusun rencana untuk menyingkirkan Yusuf dengan melemparkannya ke dalam sumur.

Kisah Yusuf Diajak Pergi Berburu Untuk Dibuang

Jadi, suatu hari mereka mendekati ayah mereka dan meminta izin agar dirinya memperbolehkan Yusuf untuk ikut bersama mereka jalan-jalan.

Yaqub yang sangat ragu akan niat mereka pun merasa enggan dan berkata, “Sungguh, itu menyedihkan bagiku bahwa kamu harus membawanya dan aku takut serigala akan memakannya sementara kamu tidak menyadarinya.”

Tetapi saudara-saudara itu bersikeras bahwa mereka akan sangat menjaganya dan bahwa mereka Yusuf akan bersenang-senang saat ikut dengan mereka.

Keesokan harinya, Yusuf berangkat bersama saudara-saudaranya. Mereka melakukan perjalanan jauh, mencari sumur yang cukup dalam untuk memasukkan saudara mereka. Ketika mereka akhirnya mencapai sumur, dengan dalih untuk minum air, mereka membawanya ke sana, meraihnya, dan melepaskan bajunya.

Yusuf mulai meronta dan memohon agar mereka melepaskannya. Saudara-saudara akhirnya mengeluarkan tenaga mengangkat Yusuf dan melemparkannya ke dalam sumur dan bergegas pulang.

Kakak-beradik itu berlari ke arah ayah mereka sambil membawa baju Yusuf yang berlumuran darah domba. Mereka berteriak, “Wahai ayah kami, memang kami berlomba satu sama lain dan meninggalkan Yusuf dengan harta milik kami, dan serigala memakannya.”

Yaqub curiga dan tak mempercayai cerita mereka. Yaqub dalam hatinya masih percaya bahwa putranya itu sebenarnya masih hidup dan kemungkinan besar saudara-saudara itu dibujuk oleh Setan untuk melakukan kejahatan kepadanya.

Yaqub pun merasakan duka dan kesedihan dengan tetap berusaha untuk bersabar dan berdoa agar putranya kembali dengan selamat.

Yusuf Ditemukan Oleh Pedagang dan Dibawa Ke Kota

Sementara itu, Yusuf berhasil berpegangan pada langkan batu yang ada dalam sumur. Dia berdoa dengan khusyuk kepada Allah agar Allah memberinya keselamatan.

Segera setelah itu, sebuah rombongan karavan menuju Mesir berhenti di sumur tempat Yusuf dibuang untuk mengambil air.

Orang yang mengambil air itu mengangkat embernya dan terkejut ketika melihat bocah tampan itu berpegangan pada tali.

Orang-orang pedagang itu pun itu segera mengangkat Yusuf dan menjadikannya budak serta membawanya ke Mesir.

Di kota Mesir ini, Yusuf dilelang dan dijual sebagai budak. Lalu orang yang berani menawar dengan harga tertinggi kebetulan adalah Aziz atau penguasa kota itu.

Penguasa yang membeli Yusuf itu tidak memiliki anak, sehingga dia merasa setuju ketika istrinya tertarik untuk membeli Yusuf.

BACA JUGA:  Kisah Islami Tentang Khalifah Umar Bin Abdul Aziz

Sang penguasa itu pun memerintahkan agar menjaga Yusuf dengan baik agar mereka bisa menjadikan Yusuf sebagai budak atau membawanya sebagai seorang anak laki-laki.

Yusuf Menjadi Pemuda Yang Bijaksana

Yusuf tidak hanya tumbuh menjadi seorang pemuda yang tampan tetapi juga dianugerahi ilmu dan kebijaksanaan yang luar biasa oleh Allah.

Kejujurannya pun mampu membuat simpati hati Aziz sang penguasa Mesir sehingga dia pun menempatkan Yusuf sebagai penanggung jawab rumah tangganya.

Zulaika, istri Al-Aziz, yang mengamati Yusuf hari demi hari, mulai merasa tertarik dengannya. Keinginan Zulaika itu pun semakin hari semakin menjadi-jadi.

Suatu hari, ketika suaminya jauh dari rumah, dia menutup pintu dan mengundang Yusuf ke tempatnya. Yusuf yang takut terhadap siksa Allah pun, menjawab , “[Aku mencari] perlindungan kepada Allah. Sungguh, dia adalah tuanku, yang telah menjadikanku tempat tinggal yang baik. Memang, orang yang salah tidak akan berhasil. ”

Dia berbalik dan berlari menuju pintu yang tertutup untuk melarikan diri. Zulaika mengejarnya dengan putus asa dan meraih bajunya dari belakang yang menyebabkan bajunya robek. Pintu terbuka dan Al-Azeez masuk. Ashmed, dia berlari ke arahnya dan menangis , “Apa balasan dari orang yang bermaksud jahat untuk istrimu tapi dia dipenjara atau hukuman yang menyakitkan?” Yusuf bingung. Dia terus menyangkal klaim majikannya dengan mengatakan, “Dialah yang berusaha merayuku.”

Al-Azeez adalah orang yang adil. Dia bingung dan tidak yakin siapa yang harus dipercaya. Jadi dia berkonsultasi dengan sepupu istrinya untuk meminta nasihat. “Jika bajunya robek dari depan, maka dia mengatakan yang sebenarnya, dan dia adalah pembohong,” saran sepupu itu. Jadi, Yusuf terbukti tidak bersalah. Al-Azeez meminta maaf atas ketidaksenonohan istrinya dan bersumpah pada Yusuf untuk merahasiakannya.

Ketampanan Nabi Yusuf Membuat Para Perempuan Seperti Tersihir

Meski demikian, kisah pengejaran Zulaika menyebar. Wanita lain mulai mengejek karakternya. Tertekan, Zulaika berencana untuk membuktikan kepada mereka reaksinya yang tidak berdaya terhadap ketampanan Yusuf yang luar biasa. Oleh karena itu, suatu hari dia mengundang para wanita ini ke pesta di kediamannya. Di sana dia menyajikan mereka buah bersama dengan pisau. Saat para perempuan sedang asyik mengobrol sambil mengiris buah, Zulaika memanggil Yusuf. Para wanita menatapnya. Terkejut dengan kecantikan bidadari seperti itu, mereka memotong tangan mereka bahkan tanpa menyadarinya. Zulaika memanfaatkan momen itu untuk mengumumkan bahwa dialah orang yang disalahkan padanya. Dia kemudian memperingatkan Yusuf bahwa jika dia menyangkal lagi dia akan dipenjara, dan Yusuf menjawab, “Tuhanku, penjara lebih sesuai dengan keinginan saya daripada yang mereka undang.”Malam itu Zulaika meyakinkan suaminya bahwa satu-satunya cara untuk menjaga kehormatan dan martabatnya adalah dengan memenjarakan Yusuf. Jadi, Yusuf dijebloskan ke penjara.

Nabi Yusuf Berada di Penjara

Selama masa Yusuf di penjara, dia dianugerahi kemampuan untuk menafsirkan mimpi. Dua teman satu sel Yusuf, terpesona oleh kesalehannya, mencari dia untuk menjelaskan mimpi mereka. Seseorang bermimpi bahwa dia sedang menyajikan anggur raja dan yang lainnya membawa roti di kepalanya yang sedang dimakan oleh dua burung. Yusuf awalnya memanggil mereka kepada Allah, kemudian menafsirkan, “Wahai dua sahabat penjara, adapun salah satu dari kamu, dia akan memberikan minuman kepada tuannya anggur; tetapi yang lain, dia akan disalibkan, dan burung-burung akan makan dari kepalanya. Masalahnya telah diputuskan yang kalian berdua tanyakan. ” Dan dia berkata kepada orang yang dia tahu akan bebas, “Sebutkan aku di depan tuanmu.” Tapi Setan membuatnya lupa menyebut [kepada] gurunya, dan Yaqub tetap di penjara beberapa tahun.
Suatu hari raja Mesir mengalami mimpi aneh. Dia memanggil anak buahnya dan berkata, “Sungguh, saya telah melihat tujuh sapi gemuk dimakan oleh tujuh [yang] kurus, dan tujuh paku hijau [biji-bijian] dan yang lainnya [yang] kering. Wahai yang terkemuka, jelaskan kepada saya visi saya, jika Anda harus menafsirkan visi. ” Juru minuman, yang segera mengingat temannya di penjara, memberi tahu Raja Yusuf dan interpretasi mimpinya yang sempurna. Raja mengirim juru minumannya ke penjara untuk bertemu dengan Yusuf dan menanyakan tentang mimpi aneh itu.

Yusuf sangat gembira saat melihat temannya dan tahu bahwa ini memang rencana Allah . Ia meriwayatkan kepadanya, “Kamu akan menanam selama tujuh tahun berturut-turut; dan apa yang kamu panen meninggalkan paku-paku, kecuali sedikit yang akan kamu makan. Kemudian akan datang setelah tujuh [tahun] sulit itu yang akan menghabiskan apa yang Anda maju [simpanan] untuk mereka, kecuali sedikit dari mana Anda akan menyimpannya. Kemudian akan datang setelah itu tahun di mana orang-orang akan diberikan hujan dan di mana mereka akan memeras [zaitun dan anggur]. ”

BACA JUGA:  Apakah Boleh Membaca Alquran Di HP?

Karena heran, raja memerintahkan Yusuf untuk dihadapkan di hadapannya. Yusuf, bagaimanapun, menolak untuk meninggalkan penjara sampai dia tidak terbukti bersalah. Raja kemudian memanggil para wanita yang terkait dengan insiden Yusuf. Para wanita yang tangannya dipotong, berbicara tentang kepolosan Yusuf di hadapan Raja , “Allah melarang! Kami tahu tentang dia tidak ada kejahatan. ”

Istri Al-Azeez dijebak. Dia mengaku kepada Raja , “Sekarang kebenaran telah menjadi bukti. Akulah yang berusaha merayunya, dan memang, dia jujur. ”
Jadi, Yusuf terbukti tidak bersalah. Dibebaskan dari penjara, Yusuf berdiri di depan Raja untuk berterima kasih atas kemurahan hatinya. Raja yang sangat terkesan dengan tingkah laku Yusuf yang jujur ​​dan kepribadiannya yang menyenangkan menuntunnya untuk ditunjuk sebagai penjaga toko di gudang-gudang di seluruh negerinya.

Yusuf Bertemu dengan Saudara-saudaranya

Yusuf memanen dan menyimpan hasil panen selama tujuh tahun masa subur. Kemudian mendekati tahun-tahun kelaparan, yang juga merambah rumah tangga Yaqub di Kanaan. Yaqub mengirim semua putranya kecuali Binyamin ke Mesir untuk membeli perbekalan. Yusuf segera mengenali saudara laki-lakinya dan memenuhi kebutuhan mereka, tetapi identitasnya tetap disamarkan. Dia dengan santai bertanya tentang keluarga mereka. Saudara-saudara memberi tahu pemilik toko rumah mereka di Kanaan dan ayah serta saudara laki-laki mereka di rumah. Yusuf memberi tahu mereka untuk membawa adik mereka lain kali, atau mereka tidak akan menerima bekal lebih lanjut. Dia juga menempatkan uang yang telah mereka bayarkan dengan persediaan mereka sebagai insentif untuk kembali.

Saudara-saudara pulang ke rumah dan berkata , “Wahai ayah kami, ukuran telah ditolak bagi kami, jadi kirimkanlah saudara kami [bahwa] kami akan diberi ukuran. Dan memang, kami akan menjadi pengawalnya. ” Yaqub sangat marah. Bagaimana dia bisa mempercayai mereka ketika mereka telah sangat mengecewakannya dengan Yusuf sebelumnya? Namun, setelah beberapa waktu, kebutuhan mereka mendesak Yaqub untuk mengirim Binyamin bersama mereka untuk mendapatkan lebih banyak bekal. Dia bersumpah dengan sungguh-sungguh untuk melindunginya. Ketika mereka sampai di Mesir, Yusuf menarik Binyamin ke samping dan berbisik ke telinganya, “Sungguh, aku saudaramu, jadi jangan putus asa atas apa yang biasa mereka lakukan [kepadaku].”

Keesokan harinya, Yusuf mengisi tas saudara-saudaranya dengan biji-bijian. Dia kemudian diam-diam menanam mangkuk emas Raja di tas Binyamin.

Saat berangkat, saudara-saudara dihentikan oleh tentara Raja yang sedang mencari piala Raja yang hilang. Kantong saudara-saudara digeledah dan cangkir yang hilang diambil dari kantong saudara bungsu, Binyamin. Para prajurit berteriak, “Wahai karavan, memang kamu pencuri.” Saudara-saudara itu terkejut! Saudara-saudara segera teringat ayah mereka yang sakit di rumah, dan sumpah mereka untuk melindungi Binyamin dengan segala cara. Mereka memohon kepada tentara untuk membebaskan adik laki-laki mereka dan mengambil salah satu dari mereka, tetapi tentara menolak. Yang tertua di antara saudara-saudara itu berkata, “Aku tidak akan pernah meninggalkan tanah ini sampai ayahku mengizinkanku atau Allah memutuskan untukku.” Jadi saudara-saudara lainnya meninggalkan Mesir dan meninggalkan yang tertua.
Ketika Yaqub mengetahui kesulitan putra bungsunya, dia menangis dan menangis sampai dia menjadi buta. Dia menggunakan doa untuk kenyamanan karena dia tahu bahwa hanya Allah yang bisa meringankan rasa sakitnya. Segera, dia menginstruksikan putra-putranya untuk kembali ke tanah Raja dan menanyakan tentang saudara mereka.

Anak-anak itu kembali ke Mesir sekali lagi. Mereka bertemu dengan Yusuf dan mengaku bahwa tragedi telah menimpa mereka. Yusuf kemudian berbicara kepada mereka dalam bahasa asli mereka, “Apakah kamu tahu apa yang kamu lakukan dengan Yusuf dan saudaranya ketika kamu tidak tahu apa-apa?” Tidak butuh waktu lama bagi saudara-saudara untuk menyadari bahwa ini memang saudara mereka yang sudah lama hilang dan mulai gemetar ketakutan. Tapi Yusuf menghibur mereka dengan berkata, “Jangan mencela kamu hari ini, semoga Allah mengampuni kamu.” Dia kemudian berkata, “ Ambil ini, bajuku, dan lemparkan ke wajah ayahku; penglihatannya akan kembali. ”

BACA JUGA:  Apakah Benar Orang Islam Akan Masuk Surga Semua?

Seperti yang diinstruksikan, saudara laki-laki itu melemparkan kemeja Yusuf ke wajah ayah mereka dan Allah secara ajaib memulihkan penglihatannya! Mereka memohon kepada ayah mereka untuk memohon ampunan Allah bagi mereka. Bersama-sama, mereka semua berangkat ke Mesir di mana Yusuf menyambut mereka dengan hangat. Yusuf mengangkat ayahnya ke atas takhta dan berkata, “ O ayahku, inilah penjelasan dari penglihatanku sebelumnya. Tuanku telah mewujudkannya. Dan Dia pasti baik kepada saya ketika Dia membawa saya keluar dari penjara dan membawa Anda [ke sini] dari kehidupan Badui setelah Setan telah menyebabkan [kerenggangan] antara saya dan saudara-saudara saya. Sungguh, Tuhanku Halus dalam apa yang Dia kehendaki. Sungguh, Dialah yang Mengetahui, Yang Bijaksana . ” Dengan demikian, Allah mempersatukan kembali ayah dan anak.

Kesimpulan dari Kisah Nabi Yusuf Alaihissalam

Pelajaran: Nabi Yusuf dari mimpinya tahu bahwa dia ditakdirkan untuk menjadi hebat tetapi tampaknya di setiap putaran hidupnya dia bertemu dengan kesulitan dan kesulitan. Dia dikhianati oleh saudara-saudaranya, dijual sebagai budak, dan dipenjarakan secara tidak adil. Yusuf bisa saja memilih untuk menjadi getir dan mempertanyakan Allah dengan mengatakan, “Saya pikir Anda telah menetapkan untuk saya kebesaran”. Dia bisa saja dengan mudah mengeluh dan bertanya “mengapa hal-hal ini terus terjadi pada saya”. Tapi dia tahu lebih baik, dia tahu Allah punya rencana untuknya dan dia harus tetap beriman. Yusuf tahu dengan hanya berfokus untuk menjadi yang terbaik yang dia bisa, memperlakukan orang dengan benar dan dengan hormat, melakukan lebih dari apa yang diminta bahwa Allah akan menjaganya.

“Jelas ada dalam cerita mereka pelajaran bagi mereka yang mengerti. Alquran tidak pernah menjadi narasi yang ditemukan, tetapi konfirmasi dari apa yang sebelumnya dan penjelasan rinci tentang semua hal dan petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang beriman. ” – Surah Yusuf Ayah 111



Gravatar Image
Berbagi beragam informasi menarik dan bermanfaat tentang agama Islam yang semoga bisa menambah wawasan pembaca.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *