Image: Pixabay

Kisah Nabi Yunus | Kisah Islami

Posted on
(Artikel terakhir diupdate pada: January 25, 2021)

Tentang Nabi Yunus

Yunus Ibn Matta adalah utusan Allah yang diutus ke pada penduduk di kota Niniwe, sebuah kota di Irak utara dengan populasi lebih dari seratus ribu orang. Nabi Yunus tampak seperti manusia biasa yang lahir dan besar di antara para warga Niniwe.

Kota Niniwe yang sedang berkembang pesat telah lama melupakan ajaran Allah dan menjadi kota yang dipenuhi dengan penyembahan berhala dan perbuatan dosa.

Allah memutuskan untuk mengirim Nabi Yunus, seorang pria yang lahir di antara mereka, sebagai utusan untuk membimbing mereka ke jalan-Nya yang lurus.

Nabi Yunus segera berangkat untuk memenuhi perintah Allah dan mengundang umatnya untuk berpaling dari kemaksiatan menuju kepada Allah dan menghindari penyembahan berhala.

Tetapi orang-orang Niniwe menolak Nabi Yunus, sama seperti banyak kaum yang menolak nabi dan rasul sebelum dia. Nabi Yunus tidak putus asa; dia terus mengajak mereka untuk menyembah Allah, mengingatkan mereka tentang murka Allah yang mengerikan yang ditujukan kepada Ad, Tsamud dan orang-orang kaum nabi Nuh.

Tetapi kaum Niniwe menolak ajakan itu dan berkata, “Kami dan nenek moyang kami telah menyembah dewa-dewa ini selama bertahun-tahun dan tidak ada bahaya yang menimpa kami .”

Nabi Yunus berdakwah kepada mereka secara gigih dan dia tidak menyerah atas penolakan mereka; meskipun mereka menolak dan mengucapkan kata-kata kasar, dia terus memperingatkan mereka tentang hukuman Allah.

” Biarkan hukuman itu terjadi”, kata orang-orang itu tertawa, dan mereka pun memberi tahu Yunus bahwa mereka sama sekali tidak takut dengan ancaman yang diucapkannya.

Nabi Yunus lama kelamaan berkecil hati; dia menyerah pada kaumnya. Tanpa izin Allah, dia memutuskan untuk meninggalkan kota Niniwe dengan harapan menemukan kaum yang akan menerima dakwahnya dan mau masuk ke dalam Islam.

BACA JUGA:  Manfaat Menikah Dalam Islam

Langit yang tenang di atas Niniwe segera berubah merah karena marah dan langit bersiap untuk menumpahkan murka Allah. Pria, wanita dan anak-anak berkumpul di puncak gunung menyaksikan suasana mencekam di langit di atas mereka dengan hati yang dipenuhi ketakutan.

Mereka segera teringat peringatan Yunus tentang hukuman Allah dan takut akan azab yang menimpa kaum Ad, Tsamud, dan kaum nabi Nuh.

Dengan iman yang muncul dalam hati mereka, kaum Niniwe berlutut; dengan tangan terentang mereka mulai memohon ampunan dan rahmat Allah.

Karena rakyat Niniwe melakukan pertobatan yang tulus itu, Allah pun mencabut hukuman-Nya, mengampuni orang-orang dan menurunkan kepada mereka dengan dari langit.

Saat langit cerah, orang-orang pun berdoa agar nabi Yunus kembali dengan aman sehingga dia bisa membimbing mereka kepada jalan Allah yang lurus.

Nabi Yunus Meninggalkan Niniwe

Sementara itu, Nabi Yunus yang telah meninggalkan Niniwe menumpang kapal berukuran kecil dengan tujuan agar bisa melakukan perjalanan sejauh mungkin untuk meninggalkan umatnya.

Kapal itu pun memulai perjalanan melalui perairan yang tenang pada siang hari; tetapi saat malam semakin larut, badai berkecamuk hingga mengguncang kapal dengan ganas hingga kapal terayun ayun ke sana kemari.

Awak kapal dan penumpang mulai mengkhawatirkan nyawa mereka karena air laut secara bertahap mulai membanjiri dek dan perlahan menenggelamkan kapal.

Saat badai terus berlanjut sepanjang malam, Kapten kapal memerintahkan anak buahnya untuk membuang bagasi dan semua kelebihan beban lainnya ke laut untuk meringankan beban kapal. Seperti yang diperintahkan, awak kapal membuang kelebihan muatan kapal; Tapi, kapal itu terus tenggelam karena masih terlalu berat.

Kapten tidak punya pilihan lain — dia harus mengorbankan nyawa satu orang jika dia ingin menyelamatkan nyawa awak dan penumpangnya. Karena itu adalah praktik umum di kalangan pria pada masa itu, Kapten kapal memutuskan untuk menarik undian untuk memilih penumpang yang akan dikorbankan.

BACA JUGA:  Dalam Ajaran Islam Berbakti Kepada Orang Tua Hukumnya Apa?

Pengundian pun dilemparkan dan nama Nabi Yunus dipilih. Orang-orang itu tahu bahwa Yunus adalah seorang yang muda, saleh, jujur ​​dan diberkati, jadi mereka menolak untuk mengusirnya dan setuju untuk mengundi lagi.

Jadi undian itu dilemparkan ulang, dan nama Yunus muncul lagi. Orang-orang di atas kapal itu menolak untuk melempar Yunus sambil berkata, “ Kami tidak akan menyingkirkan Yunus. Dia adalah berkat kita di atas kapal. Dia adalah orang terbaik yang kita miliki di kapal; kami tidak akan menyingkirkannya. ”

Jadi mereka pun  menarik undian untuk ketiga kalinya, dan nama Yunus muncul lagi! Orang-orang itu bingung, tetapi Nabi Yunus tahu bahwa ini adalah putusan Allah karena dia telah meninggalkan umatnya tanpa izin Tuhannya. Jadi nabi Yunus pun melompat keluar dari kapal ke dalam ombak yang gelap dan tinggi di tengah lautan.

Nabi Yunus Berada di Dalam Perut Ikan Paus

Seperti yang diperintahkan Allah, paus terbesar di lautan menelan Yunus tepat saat dia menabrak air. Nabi Yunus, yang tidak sadarkan diri, terbangun dan mendapati dirinya diselimuti oleh kegelapan.

Nabi Yunus awalnya yakin bahwa dia ada di kuburannya; tetapi saat indranya terbangun, dia menyadari bahwa dia tidak berada di kuburannya tetapi sebenarnya berada di dalam perut ikan besar.

Jauh di dalam perut ikan paus, Nabi Yunus bersujud kepada Allah dan berkata, ” Ya Allah, aku bersujud kepadamu di tempat di mana tidak ada orang yang pernah bersujud kepadamu sebelumnya, di dalam perut ikan .”

Dia kemudian berseru kepada Allah, dengan mengulangi perkataannya, “ Tidak ada yang berhak disembah selain Engkau. Dimuliakanlah dirimu. Sungguh, saya termasuk orang yang melakukan kesalahan . “

Makhluk laut dalam mendengar seruan Yunus, dan berkumpul di sekitar paus untuk bergabung dalam mengucapkan puji-pujian bagi Allah.

BACA JUGA:  Kisah Nabi Luth Kisah Islami

Allah, Yang Maha Penyayang, sangat tersentuh oleh puji-pujian nabi Yunus. Allah lalu memerintahkan paus untuk memuntahkan Utusan-Nya itu di pantai terdekat.

Paus itu mematuhi perintah Allah dan berenang ke pantai terdekat dan mengeluarkan Yunus. Tubuh Yunus meradang akibat asam di perut paus. Dia tidak memiliki perlindungan terhadap matahari dan angin, jadi Allah memerintahkan sebuah pohon untuk tumbuh di atas Yunus untuk memberinya makanan dan keteduhan.

Allah memaafkannya dan memberitahunya bahwa jika bukan karena seruannya yang tulus, Yunus akan terus berada di dalam perut ikan paus sampai hari kiamat.

Ketika Yunus benar-benar pulih, dia melakukan perjalanan kembali ke Niniwe untuk menyelesaikan misinya. Setibanya di kampung halamannya, Yunus tercengang — seluruh penduduk Niniwe telah memeluk Islam dan menunggu kedatangannya. Bersama bangsanya, Yunus bersujud kepada Tuhannya dan berterima kasih atas semua berkah-Nya.

Nabi Yunus Dan Kaum Niniwe

Yunus adalah satu-satunya Nabi yang seluruh kaumnya menerima Islam. Allah menyatakan dalam Alquran tentang masyarakat Yunus Ibn Matta: “ Adakah komunitas kota yang percaya setelah melihat hukuman, dan keyakinannya saat itu, menyelamatkannya dari hukuman? (jawabannya tidak ada) —kecuali orang-orang Yunus; ketika mereka percaya, Kami menghapus dari mereka siksaan aib dalam kehidupan dunia sekarang, dan mengizinkan mereka untuk menikmati untuk sementara waktu . ” [ Surat Yunus Ayat 98]



Gravatar Image
Berbagi beragam informasi menarik dan bermanfaat tentang agama Islam yang semoga bisa menambah wawasan pembaca.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *