Image: Pixabay

Kisah Nabi Sulaiman Alaihissalam! Kisah Islami Para Nabi

Posted on
(Artikel terakhir diupdate pada: January 26, 2021)

Kisah Nabi Sulaiman Alaihissalam

Sulaiman adalah putra Nabi Dawud (David). Dawud adalah Raja Israel yang bijaksana dan seorang Nabi Allah yang mulia (SWT). Sulaiman belajar dari pengetahuan dan penilaian ayahnya yang luas dan sering bergabung dengan ayahnya selama persidangan. Dia adalah seorang pengamat dan belajar darinya dan terkadang berkontribusi dalam diskusi.

Suatu hari Nabi Dawud memanggil 19 putranya di depan para pemimpin dan akademisi kerajaannya. Dia kemudian mengajukan pertanyaan-pertanyaan berikut:

1. Manakah yang paling dekat (paling dekat) dengan manusia?
2. Manakah yang paling jauh?
3. Apakah dua hal yang terikat satu sama lain?
4. Manakah hal yang paling menakjubkan?
5. Apakah dua hal yang tetap tidak berubah?
6. Manakah dua hal yang selalu berbeda?
7. Apakah dua hal yang bertentangan satu sama lain?
8. Tindakan apa yang hasilnya bagus?
9. Tindakan apakah yang akibatnya buruk?

Para putra Nabi Dawud menjadi bingung dan tidak dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan ini. Putra bungsu, Sulaiman berdiri dan memberikan jawaban sebagai berikut:

1. Hal yang paling dekat dengan seseorang adalah akhirat (Hidup dan Mati – seperti seseorang dapat mati setiap saat);
2. Hal terjauh adalah waktu yang telah berlalu (yang tidak akan datang lagi);
3. Dua hal yang melekat satu sama lain adalah tubuh manusia dengan jiwa;
4. Yang paling menakjubkan adalah tubuh manusia (mati) tanpa jiwa;
5. Dua hal yang tetap sama adalah langit dan bumi;
6. Dua hal yang berbeda adalah siang dan malam;
7. Dua hal yang bertentangan satu sama lain adalah hidup dan mati;
8. Tindakan – yang akhirnya baik – adalah kesabaran dan kesabaran pada saat marah;
9. Perbuatan – yang akhirnya buruk adalah tergesa-gesa pada saat marah.

Terkesan dengan jawaban ini, Nabi Dawud menunjuk putranya Sulaiman untuk memimpin setelah kematiannya. Jadi, seiring berjalannya waktu Sulaiman mewarisi kerajaan Israel dan dipilih oleh Allah untuk melanjutkan kenabiannya. Dia memohon kepada Tuhannya untuk sebuah kerajaan yang tidak akan terjadi setelah dia. Allah mengabulkan keinginan Sulaiman dan menganugerahkan kepadanya banyak mukjizat, seperti kemampuan mengendalikan angin yang biasa dia lakukan dengan kecepatan luar biasa; jin yang berada di bawah komandonya dan tambang tembaga yang digunakannya untuk membuat persenjataan. Ia bahkan diberkati dengan kemampuan berkomunikasi dengan hewan. Alquran menyebutkan ini:

Kekuasaan Nabi Sulaiman Alaihissalam

Nabi Sulaiman dan batalyonnya yang terdiri dari manusia, jin dan burung, “datang ke lembah semut, seekor semut berkata,“ Wahai semut, masuki tempat tinggalmu agar kamu tidak dihancurkan oleh Sulaiman dan tentaranya sementara mereka tidak menyadarinya. ” Maka [Salomo] tersenyum, geli atas pidatonya, dan berkata, “Tuhanku, ijinkan aku bersyukur atas nikmat-Mu yang telah Engkau berikan kepadaku dan kepada orang tuaku dan untuk melakukan kebenaran yang Engkau setujui. Dan akuilah dengan belas kasihan-Mu ke dalam [jajaran] hamba-Mu yang benar. ” Surah Naml Ayat 18-19

BACA JUGA:  Hukum Menjawab Salam Orang Bukan Islam Dalam Islam

Dalam misinya sebagai Nabi Allah, Sulaiman membangun tempat peribadatan yang menonjol — Kubah Batu di Yerusalem. Dari sana Sulaiman dan para pengikutnya berziarah ke Makkah. Setelah menyelesaikan haji mereka, mereka pergi ke Yaman di mana Sulaiman menyaksikan mekanisme penyaluran air Yaman yang luar biasa. Dia ingin meniru sistem ini di negerinya sendiri, tetapi tahu bahwa mereka memiliki mata air yang tidak mencukupi. Bertekad untuk menemukan cara, Sulaiman mulai mencari burung Hoopoe, yang memiliki kemampuan untuk mendeteksi air di bawah tanah. Tapi burung itu tidak terlihat. Sulaiman yang semakin tidak sabar berseru, “ Mengapa saya tidak melihat burung Hoopoe– atau dia termasuk yang tidak hadir ? Aku pasti akan menghukumnya dengan siksaan yang parah, atau membantai dia, kecuali dia memberiku alasan yang jelas!

Tak lama kemudian, Hoopoe kembali ke tuannya dengan membawa kabar baik. Tetapi burung hoopoe itu tinggal tidak lama dan berkata , “Aku telah mencakup [dalam pengetahuan] apa yang belum kamu cakup, dan aku telah datang kepadamu dari Sheba dengan berita tertentu. Sungguh, aku menemukan [di sana] seorang wanita yang memerintah mereka, dan dia telah diberikan segalanya, dan dia memiliki takhta yang besar. Aku menemukan dia dan orang-orangnya bersujud ke matahari alih-alih Allah, dan Setan telah membuat perbuatan mereka menyenangkan mereka dan menjauhkan mereka dari jalan [-Nya], jadi mereka tidak dibimbing, [Dan] sehingga mereka tidak bersujud kepada Allah, yang memunculkan apa yang tersembunyi di langit dan bumi dan mengetahui apa yang Anda sembunyikan dan apa yang Anda nyatakan -Allah – tidak ada Tuhan selain Dia, Tuhan dari Singgasana Agung. ” Surah Naml Ayat 22-26

Nabi Sulaiman berkata, “Kami akan melihat apakah Anda benar atau termasuk para pendusta. Ambil surat saya ini dan serahkan kepada mereka. Kemudian tinggalkan mereka dan lihat [jawaban] apa yang akan mereka kembalikan. ” Surah Naml Ayat 27-28

Burung Hoopoe terbang kembali ke istana Bilkis dan menjatuhkan surat Sulaiman di hadapannya. Dia segera bersembunyi dan menyaksikan apa yang terjadi. Setelah memperhatikan surat itu, Bilkis mulai membacanya, “ Sesungguhnya! Ini dari Solomon. Bunyinya: ‘Dengan Nama Allah, Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang; jadilah kamu tidak ditinggikan terhadap saya, tapi datanglah kepada saya sebagai Muslim. ”

Bilkis segera memanggil pemimpinnya dan meminta nasihat mereka. Mereka menjawab, “Kami memiliki kekuatan yang besar, dan kemampuan yang besar untuk berperang, tetapi untuk Anda yang memimpin; jadi pikirkan apa yang akan kamu perintahkan. ” Bilkis, bagaimanapun, tidak mendukung perang karena mereka tidak mengetahui ukuran tentara Sulaiman. Dia menjawab, “Sesungguhnya! Raja, ketika mereka memasuki sebuah kota, mereka merampoknya, dan merendahkan yang paling terhormat di antara rakyatnya. ” Dia memutuskan, sebagai tanda persahabatan, untuk mengirimi Sulaiman beberapa hadiah berharga melalui utusannya, yang juga dapat memberikan informasi tentang pasukan Sulaiman.

Sulaiman segera mengetahui tanggapan Bilkis melalui Hoopoe. Dia memutuskan untuk menunjukkan kekuatan tentaranya kepada para utusannya. Ketika utusan datang, seluruh pasukan Sulaiman lengkap dengan binatang seperti singa dan harimau, burung, manusia dan jin berkumpul di hadapan mereka. Para utusan Bilkis memang tercengang dengan ukuran dan variasi batalion Sulaiman. Kekuatannya yang tak tertandingi sangat luar biasa.

BACA JUGA:  Hal-hal yang Membatalkan Puasa di Bulan Ramadhan

Para utusan dengan penuh semangat mempersembahkan hadiah Bilkis kepada Sulaiman dengan ikrar persahabatan. Sulaiman menjawab, “Maukah Anda membantu saya dalam kekayaan? Apa yang Allah berikan kepadaku lebih baik dari yang Dia berikan kepadamu! Tidak, kamu bersukacita atas pemberianmu! ” Sulaiman kemudian menoleh ke kepala utusannya dan menginstruksikan: “Kembalilah kepada mereka. Kami benar-benar akan datang kepada mereka dengan bala tentara yang tidak dapat mereka tolak, dan kami akan mengusir mereka dari sana dengan rasa malu, dan mereka akan direndahkan. ” Terkejut, para utusan segera kembali ke Ratu mereka dan menyampaikan pesan Sulaiman bersama dengan kisah tentang kemegahan kerajaan Sulaiman.
Bilkis memutuskan untuk bertemu langsung dengan Sulaiman bersama para pejabatnya. Saat menerima berita ini, Sulaiman memutuskan untuk menunjukkan kepada Bilkis dan para pejabatnya kekuatan mukjizat yang dianugerahkan kepadanya oleh Allah. Dia bertanya kepada pasukannya , ” Siapa di antara kalian yang bisa membawakanku tahta Bilkis sebelum mereka datang kepadaku, menyerahkan diri mereka dalam ketaatan?” Ifrit, salah satu jin yang kuat, langsung menjawab Nabi Sulaiman, “Aku akan membawakannya kepadamu sebelum kamu bangkit dari tempatmu. Dan sesungguhnya, saya memang kuat dan dapat dipercaya untuk pekerjaan seperti itu. ” (27:30)

Namun Sulaiman tetap diam, menunggu tawaran yang lebih baik. Jin lain yang memiliki pengetahuan tentang tulisan suci berbicara, “Aku akan membawakannya kepadamu sebelum pandanganmu kembali kepadamu.” Dan ketika [Salomo] melihatnya diletakkan di hadapannya, dia berkata, “Ini adalah berkat Tuhanku untuk menguji saya apakah saya akan bersyukur atau tidak berterima kasih. Dan siapa pun yang bersyukur – rasa syukurnya hanya untuk [kepentingan] dirinya sendiri. Dan siapa pun yang tidak berterima kasih – maka sungguh, Tuhanku Bebas dari kebutuhan dan Dermawan. ” (27:40)

Aku akan membawakannya kepadamu dalam sekejap mata! Dan dalam sepersekian detik tahta Bilkis dibawa dari jarak 2.000 mil kepada Nabi Sulaiman. Sulaiman sendiri kagum dengan mukjizat yang diberikan Allah kepadanya dan sangat memuji Tuhannya. Sulaiman kemudian menginstruksikan jin, “Menyamar untuk tahtanya; kita akan melihat apakah dia akan dibimbing [kepada kebenaran] atau akan menjadi salah satu dari mereka yang tidak dibimbing. ” (27:41) Dia kemudian memerintahkan para jin untuk membangun istana dengan lantai yang terbuat dari kaca tipis tapi padat, yang di bawahnya mengalir sungai.

Ketika Bilkis tiba, tahtanya langsung menarik perhatiannya. Setelah melihat reaksi Bilkis terhadap tahta, Sulaiman bertanya, “apakah tahta Anda seperti ini? Bilkis benar-benar bingung. Dia bertanya-tanya apakah tahtanya benar-benar ada di sini atau apakah mungkin seseorang menirunya. Dia menjawab dengan hati-hati, “Seolah-olah itu sama saja.” Sulaiman menilai dia cerdas dan diplomatis sehingga dia kemudian mengundangnya ke istananya. Ketika Bilkis hendak masuk, dia mengira lantai kaca itu air dan mengangkat roknya. Dalam Quran dikatakan,“Dia mengira itu adalah badan air dan menemukan tulang keringnya [untuk menyeberang]. Dia berkata, “Memang, itu adalah istana [yang lantainya] dibuat halus dengan kaca.” Dia berkata, “Tuhanku, memang aku telah menganiaya diriku sendiri, dan aku tunduk bersama Sulaiman kepada Allah, Tuhan semesta alam.” (27:44)

BACA JUGA:  Arti Mimpi Melihat Bintang Jatuh Dalam Islam

Bilkis menyadari bahwa kerajaan Sulaiman memang berbeda dengan istana mana pun yang pernah dilihatnya sebelumnya. Dia menyaksikan kebijaksanaan dan kerendahan hatinya bersama dengan kekuatannya yang besar dan menerimanya sebagai utusan Allah. Dia bertobat dan memeluk Islam bersama dengan bangsanya.

KEMATIAN NABI SULAIMAN

Nabi Sulaiman hidup dan bertahta dalam kemuliaan. Sebagian besar pekerjaan publiknya dilakukan oleh jin sebagai hukuman karena membuat orang percaya bahwa jin memiliki pengetahuan tentang yang ghaib. Sulaiman mengajari umatnya bahwa hanya Allah yang memiliki ilmu seperti itu. Bahkan kematian Nabi Sulaiman menjadi pelajaran dalam hal ini.

Masa depan tidak diketahui baik oleh para jin maupun oleh para nabi, tetapi oleh Allah sendiri.

Sulaiman duduk, memegang tongkatnya, sementara dia mengawasi beberapa jin yang bekerja di tambang. Para jin, yang ketakutan Sulaiman, sangat fokus pada bangunan ketika Allah memutuskan untuk mengambil nyawa Sulaiman.

Tidak ada yang menyadari kematiannya, sampai beberapa hari kemudian, seekor semut lapar mulai menggigit tongkat kayunya. Saat dimakan, tongkat itu patah dan jenazah Nabi Sulaiman yang bersandar di atasnya jatuh ke lantai. Orang-orang berlari ke arah Nabi mereka, dan segera menyadari bahwa Nabi telah lama meninggal. Jadi, setiap orang mengetahui bahwa jika jin memiliki pengetahuan yang gaib, mereka tidak akan menyiksa diri mereka sendiri dengan bekerja keras, mengira Sulaiman sedang mengawasi mereka. Kehidupan dan kematian Sulaiman memang penuh dengan mukjizat yang darinya umat manusia bisa mendapatkan hikmah yang luar biasa.

“ Dan ketika Kami memutuskan untuk kematian Sulaiman, tidak ada yang ditunjukkan pada jin kematiannya kecuali makhluk di bumi memakan tongkatnya. Tetapi ketika dia jatuh, menjadi jelas bagi jin bahwa jika mereka mengetahui yang tidak terlihat, mereka tidak akan tetap dalam hukuman yang memalukan. ”(34:14)



Gravatar Image
Berbagi beragam informasi menarik dan bermanfaat tentang agama Islam yang semoga bisa menambah wawasan pembaca.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *