Image: Pixabay

Kisah Nabi Nuh As | Kisah Islami Para Nabi

Posted on
(Artikel terakhir diupdate pada: January 25, 2021)

Kisah Manusia Sebelum Nabi Nuh Alaihissalam

Kaum Muslim mengalami kesedihan setelah kematian Nabi Idris. Terlebih mereka sedih karena tidak ada orang lain di antara mereka yang terpilih sebagai Nabi sehinga bisa terus menunjukkan mereka dan membimbing mereka kepada kebenaran.

Orang-orang pun mulai meminta petunjuk kepada sahabat Nabi Idris, yaitu seseorang yang saleh. Mereka menghormati dan mengikuti orang-orang saleh ini dan menanyakan mereka setiap kali mereka menghadapi persoalan.

Namun, seiring berjalannya waktu, orang-orang saleh itu pun juga meninggal dunia sehingga meninggalkan umat Islam tanpa pemimpin yang bisa memberi bimbingan.

Umat manusia saat itu pun takut dan kuatir akan tersesat dari jalan Allah.

Setan yang mengawasi dengan pengawasan yang cerdik dan berusaha terus menyesatkan manusia, mulai mendekati pria dan wanita yang meratapi kepergian para orang-orang saleh itu.

Syetan pun menyamar sebagai sosok seorang pria dan dia berbisik ke telinga mereka: “Jika kita membuat patung dari orang-orang yang benar ini, itu akan lebih memudahkan kita dalam menyembah Allah dan akan mengingatkan kita atas kesalehan mereka.”

Orang-orang pun setuju karena mereka merasa tidak ada salahnya jika mereka mendirikan patung orang-orang paling saleh itu.

Dan dengan adanya patung itu pasti akan bisa membantu mereka untuk mengingat Allah dan mendorong mereka untuk berbuat kebaikan.

Setan telah berhasil menanam benih ajaran sesatnya. Setan selalu bersabar karena dia tahu bahwa untuk membuat manusia menyembah selain Allah itu membutuhkan proses yang lama.

Ketika generasi orang-orang soleh itu telah berlalu maka generasi baru yang datang akan terisi oleh orang-orang melupakan niat bagus di balik pembuatan patung-patung itu.

Akhirnya setan pun berbisik ke telinga masyarakat keturunan baru tersebut: “Nenek moyangmu dulu menyembah berhala ini. Patung-patung ini membawa kebaikan bagi mereka.”

Hingga akhirnya penyembahan terhadap berhala pun dimulai dan hal tersebut semakin mengakar di hati manusia.

Kisah Diutusnya Nabi Nuh Alaihissalam Kepada Umat Manusia

Berabad-abad lamanya waktu telah berlalu, manusia semakin sesat karena ajaran sesat dari setan.

Hingga akhirnya Allah pun memutuskan untuk mengirim seorang Nabi agar bisa membimbing para penyembah berhala kembali kepada kebenaran.

Saat itu Nabi yang dipilih untuk melakukan tugas suci ini adalah Nabi Nuh alaihissalam. Allah memberkati Nabi Nuh dengan lidah yang fasih dan kesabaran yang luar biasa sehingga diharapkan Nuh dapat menjalankan tugasnya dengan baik.

Maka Nabi Nuh pun mulai berkhotbah kepada umatnya tentang misteri alam semesta yang luas — dia memberi tahu mereka tentang malam dan siang, bintang dan bulan, tumbuhan dan hewan, dan langit dan bumi.

Nuh pun menjelaskan kepada mereka bahwa manusia diciptakan oleh Allah untuk memuliakan dan menyembah hanya kepada Allah Swt.

Nabi Nuh kemudian menceritakan kepada mereka tentang keesaan Allah — bahwa misteri dunia hanyalah bukti keberadaan satu Tuhan yang benar dan itu tidak lain adalah Allah Yang Maha Tinggi.

Jawaban Dari Kaum Nabi Nuh

Umat ​​Nabi Nuh mendengarkan dakwahnya dengan penuh kebingungan dan perenungan. Orang yang termasuk golongan paling menderita dan orang fakir miskin di antara mereka mulai merasa telah menemukan harapan dalam dakwah Nabi Nuh dan secara bertahap mereka pun masuk ke dalam agama Islam.

Sementara itu, orang-orang kaya yang memiliki kehidupan makmur menyaksikan dakwah nabi Nuh dengan amarah. Mereka berkata kepada Nuh: “Kami melihatmu, tetapi engkau hanya pria biasa seperti kami “. Mereka meragukan bahwa Nuh adalah seorang nabi, utusan Allah Swt.

BACA JUGA:  Kisah Nabi Yunus | Kisah Islami

Nabi Nuh menjelaskan kepada mereka bahwa dirinya memang seorang manusia biasa dan Allah berhak memilih seorang utusan dari kalangan manusia karena bumi memang didiami oleh manusia.

Dan jika bumi ditempati oleh malaikat, Allah pasti akan mengirim utusan malaikat untuk menyampaikan pesannya.

Suatu hari, penguasa kota yang kaya mendekati Nabi Nuh dan berkata kepadanya: “ Dengarkan Nuh, jika kamu ingin kami percaya kepadamu, maka usirlah orang-orang berimanmu. Mereka adalah orang yang lemah dan miskin, sementara kita adalah orang berkecukupan dan kaya; tidak ada yang bisa membuat kami sejajar dengan orang-orang miskin. ”

Nuh sangat menyadari ketidaktahuan orang-orang kaya itu. Dia tahu bahwa dia harus tetap tenang untuk menjelaskan kepada mereka bahwa harta benda tidak berharga di mata Allah dan apa yang ada di dalam hati seseorang yang benar-benar penting bagi-Nya.

Nabi Nuh menjawab ucapan mereka: “wahai kaumku! Aku tidak meminta kekayaan untuk itu, pahala saya hanya dari Allah. Saya tidak akan mengusir mereka yang percaya. Sesungguhnya, mereka akan bertemu dengan Tuhan mereka, tetapi saya melihat bahwa Anda adalah orang-orang yang bodoh. O orang-orangku! Siapa yang akan membantuku melawan Allah, jika aku mengusir mereka? Maka apakah Anda tidak akan memikirkan? Dan aku tidak mengatakan kepadamu bahwa bersamaku adalah Harta Allah atau bahwa aku mengetahui yang ghaib, juga tidak aku mengatakan bahwa aku adalah malaikat, dan aku tidak mengatakan kepada mereka yang matamu memandang rendah yang tidak akan diberikan Allah. ada gunanya bagi mereka. Allah tahu apa yang ada di dalam diri mereka. Kalau begitu, saya memang harus menjadi salah satu pelaku kesalahan. ”

Para penyembah berhala sangat marah. Sudah terlalu lama mereka mentolerir dakwah dan argumen Nuh yang tak henti-hentinya. Mereka dengan marah menantang Nuh: “ O Nuh! Anda telah berselisih dengan kami dan telah memperpanjang perselisihan dengan kami, sekarang berikan kepada kami apa yang Anda mengancam kami, jika Anda benar . ” Nuh menjawab: “ Hanya Allah yang akan menghukummu, jika Dia menghendaki, dan kemudian kamu tidak akan bisa melarikan diri. Dan nasihat saya tidak akan menguntungkan Anda, bahkan jika saya ingin memberi Anda nasihat, jika Kehendak Allah membuat Anda tersesat. Dia adalah Tuhanmu! Dan kepada-Nya kamu akan kembali . ”

Orang-orang kafir, yang telah kehilangan semua kesabarannya dengan Nuh, terpaksa melontarkan hujatan kepada Rasulullah dalam upaya untuk menakut-nakuti dia dari dakwah agama Islam. Mereka berkata: “Sesungguhnya, kami melihat Anda dalam kesesatan”. Dengan sabar Nuh menjawab: “ Wahai umatku! Tidak ada kesalahan dalam diri saya, tetapi saya adalah Utusan dari Tuhan semesta alam! Saya menyampaikan kepada Anda Pesan Tuhanku dan memberikan nasihat yang tulus kepada Anda. Dan aku tahu dari Allah apa yang kamu tidak tahu. ”

BACA JUGA:  Hal-hal Yang Bisa Membahayakan atau Merusak Iman Dalam Islam

Meskipun terus menerus diejek dan ditolak, Nabi Nuh tetap teguh mengajak umatnya memeluk Islam selama sembilan ratus lima puluh tahun. Tetapi setiap generasi yang muncul menolak Nuh seperti yang dilakukan ayah mereka. Setiap anak yang mencapai usia pemahaman dengan jelas diperingatkan terhadap ajaran Nabi Nuh. Kapanpun Nabi mendekati mereka, mereka lari darinya. Mereka menemukan banyak alasan untuk melarikan diri dari kehadiran Nuh. Tak lama kemudian, Nabi Nuh menyadari bahwa jumlah orang kafir dengan cepat meningkat, sementara jumlah mukmin tetap tidak berubah. Dia sangat kesal terhadap rakyatnya dan takut akan keadaan yang sulit bagi mereka, tetapi dia tidak punya pilihan.

Jadi Nabi Nuh berdoa kepada Allah: “ Tuhanku! Mereka tidak menaati saya, dan mengikuti orang yang kekayaan dan anak-anaknya tidak memberi mereka peningkatan tetapi hanya kerugian. Mereka telah merencanakan plot yang hebat. Mereka berkata: ‘kamu tidak akan meninggalkan dewa-dewa kamu, kamu juga tidak akan meninggalkan Wadd, Suwa, Yaghuth, Ya’uq, atau Nasr (nama-nama berhala)’. Sungguh mereka telah menyesatkan banyak orang. Ya Allah! Jangan berikan tambahan kepada orang-orang kafir . ”

Allah segera mengungkapkan kepada Nabi Nuh bahwa tidak ada orang lain dari kaumnya yang akan masuk Islam setelah itu. Sedih dan frustasi, Nabi Nuh menjawab kepada Allah: “ Tuhanku! Jangan tinggalkan satu pun dari orang-orang kafir di bumi. Jika kau meninggalkan mereka, mereka akan menyesatkan budak-Mu dan mereka tidak akan melahirkan orang lain kecuali orang-orang kafir yang jahat . ” Doa Nabi Nuh diterima oleh Tuhannya. Dia memerintahkan Nabi Nuh: “Dan membangun bahtera di bawah Mata Kami dan dengan Inspirasi Kami dan memanggil-Ku bukan atas nama mereka yang melakukan kesalahan.”

Nabi Nuh Membuat Bahtera, Sebuah Kapal Yang Besar Untuk Selamat dari Banjir Bandang

Di luar batas kota, jauh dari laut, Nabi Nuh mulai membangun bahtera siang dan malam dengan dukungan dan bimbingan para Malaikat. Pembangunan bahtera terus berlanjut di tengah-tengah ejekan orang-orang yang terus-menerus. Mereka mencemooh Nabi Nuh sambil berkata: “O Nuh! Apakah pertukangan menarik bagi Anda lebih dari kenabian? Mengapa Anda membangun bahtera begitu jauh dari laut? Apakah Anda akan menyeretnya ke air atau angin akan membawanya untuk Anda? ” Nabi Nuh menjawab: “Kamu akan mengetahui siapa yang akan dipermalukan dan menderita.”

Allah kemudian memerintahkan kepada Nuh bahwa ketika oven di rumahnya mulai menyemburkan air, kumpulkan orang-orang yang beriman dan naiki bahtera karena itu adalah tanda pertama dimulainya banjir yang akan menghancurkan orang-orang kafir. Tidak lama kemudian, hari yang mengerikan itu menyingsing ketika air mulai keluar dari oven di rumah Nabi Nuh. Nuh tahu sudah waktunya naik ke bahtera. Bersama para mukmin, Nuh juga membawa serta pasangan hewan, burung, dan serangga. Orang-orang yang menyaksikan tingkah aneh Nuh kembali menertawakannya, “Nuh pasti sudah gila! Apa yang akan dia lakukan dengan hewan-hewan itu? ”

Segera setelah itu, hujan lebat mulai turun dari langit yang marah dan air mulai naik melalui setiap celah di bumi. Permukaan air secara bertahap mulai naik dan lautan menaklukkan daratan. Tanah yang dulunya kering sekarang benar-benar terendam air untuk pertama kalinya.

BACA JUGA:  Hakikat Cinta Dalam Islam

Nabi Nuh menyaksikan musibah mengerikan yang menimpa umatnya. Dia tahu orang-orang kafir tidak bisa lepas dari murka Allah. Di antara orang-orang kafir adalah istri dan anak Nabi Nuh yang menolak naik bahtera. Nuh dengan putus asa memanggil anaknya: “Wahai anakku! Mulailah bersama kami dan jangan berada di antara orang-orang kafir. ” Anak laki-laki Nuh yang cuek itu menjawab, “Aku akan pergi ke gunung; itu akan menyelamatkan saya dari air. ” Nuh menjawab: “Hari ini tidak ada penyelamat dari Keputusan Allah kecuali dia yang Dia rahmat.” Tak lama kemudian, putra Nuh diliputi gelombang amarah yang tak pernah terlihat lagi.

Ketika setiap orang kafir binasa, Allah memerintahkan langit dan bumi: “Wahai Bumi! Telan airmu, dan hai langit! Tahan hujanmu. ” Langit segera cerah dan matahari bersinar cerah di daratan. Sementara itu, bahtera Nuh mendarat dengan damai di Gunung Judi. Allah memerintahkan Nabi-Nya: “O Nuh! Turunlah (dari kapal) dengan damai dari Kami dan berkah untukmu dan orang-orang yang bersamamu. ”

Seperti yang diinstruksikan, Nabi Nuh bersama dengan orang-orang beriman turun dari bahtera, melepaskan hewan, burung dan serangga yang diselamatkan melintasi tanah hijau. Nabi Nuh, meletakkan dahinya di tanah, bersujud kepada Tuhannya dan sangat berterima kasih atas rahmat dan berkah-Nya. Orang-orang beriman berterima kasih kepada Allah karena telah melindungi mereka dari cobaan yang mengerikan dan menjalankan puasa sebagai tindakan syukur kepada Allah.

Ayat Alquran Yang Menyebut Nabi Nuh

Ada total 47 contoh berbeda dimana Allah secara langsung mengacu pada Nabi Nuh. Ini dia untuk referensi Anda:

Imran (3:33)
Anam (6:84)
Araf (7:59)
Araf (7:69)
Taubah (9:70)
Yunus (10:71)
Hud (11:25)
Hud (11:36)
Hud ( 11:89)
Ibrahim (14: 9)
Isra (17: 3)
Isra (17:17)
Maryam (19:58)
Anbiya (21:76)
Hajj (22:42)
Muminun (23:23)
Furqan (25: 37)
Shuara (26: 105)
Ankabut (29:14)
Saffat (37:75)
Sad (38:12)
Ghafir (40: 5)
Ghafir (40:31)
Syura (42:13)

Qaf (50:12)
Dhariyat (51:46)
Najm (53:52)
Qamar (9: 54)
Hadid (57:26)
Tahrim (66:10)
Araf (7:64)
Yunus (10:73)
Hud) 11:37)
Hud (11:40)
Muminun (23:27)
Ankabut (29:15)
Qamar (54:13)
Haqqah (69:11)
Nuh (71: 1)
Araf (7:64)
Yunus (10: 73)
Hud (11:40)
Furqan (25:37)
Ankabut (29: 120)
Ankabut (29:14)
Qamar (54:11)
Nuh (71:25)

Kisah Nabi



Gravatar Image
Berbagi beragam informasi menarik dan bermanfaat tentang agama Islam yang semoga bisa menambah wawasan pembaca.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *