Sodom and Gomorrah afire by Jacob de Wet II, 1680

Kisah Nabi Luth Kisah Islami

Posted on
(Artikel terakhir diupdate pada: January 25, 2021)

Kisah Nabi Luth As. dan Kota yang Rusak Moralnya

Nabi Luth lahir dan dibesarkan oleh pamannya yaitu Nabi Ibrahim yang bergelar “Bapaknya Para Nabi”. Nabi Lut mencintai, menghormati dan percaya pada dakwah Nabi Ibrahim bahkan ketika semua orang mengejeknya.

Ibrahim bersama Luth sering bepergian jauh, melintasi darat dan laut, mencoba berdakwah mengajak agar manusia bisa masuk ke dalam Islam.

Seaat perjalanan Nabi Ibrahim dan Luth ke Palestina, mereka menerima wahyu dari Allah bahwa Luth telah dipilih sebagai Nabi dan Utusan bagi masyarakat Sadum/Sodom.

Allah memerintahkan kepada Nabi baru tersebut untuk melakukan perjalanan ke kota Sodom, yang terletak di perbatasan Yordania dan Palestina, untuk mengajak mereka yang berbuat maksiat agar kembali untuk menyembah Allah.

Sodom adalah kota yang berkembang pesat yang dikunjungi oleh banyak pelancong, pedagang dan pengusaha untuk berdagang.

Namun Sodom juga merupakan kota penuh ketidakadilan dan dipenuhi dengan aktivitas kriminal tertinggi selama itu.

Musafir yang melewati Sodom sering kali diserang dan dirampok barang-barangnya, dan terkadang dibunuh tanpa ampun. Tapi, kejahatan paling terkenal yang dilakukan oleh kaum Sadum ini adalah hubungan sesama jenis.

Homoseksualitas diperkenalkan ke dunia oleh umat Luth sebelumnnya tidak ada dalam sejarah umat manusia yang mempraktikkan hubungan sesama jenis sebelum kaum Sodom.

Praktik memalukan ini adalah norma yang dijunjung oleh masyarakat Sadum dan seluruh penduduk terlibat di dalamnya. Mereka sangat bangga dengan perilaku mereka, berbicara secara terbuka tentang hal itu, dan terlibat dalam perilaku tidak bermoral ini di tempat terbuka.

Nabi Luth Berdakwah Pada Kaum Sadum

Setelah diangkat menjadi nabi dan mendapatkan perintah, Nabi Luth pun segera menetap di Sodom dan mulai menemukan cara untuk mengajak kaum Sadum umatnya ke dalam Islam.

Ia sangat sadar bahwa umatnya adalah umat yang paling rusak pada saat itu; tetapi dia memegang teguh keyakinan dan berharap dan berdoa agar mereka segera melihat kesalahan mereka dan segera kembali ke jalan Allah.

Nabi Luth pun segera mendekati orang-orang di kota itu dan mengingatkan mereka tentang Tuhan mereka: “Maukah kamu takut kepada Allah dan menaati-Nya? Sesungguhnya! Aku adalah Nabi yang dipercaya untuk berdakwah kepadamu. Jadi takutlah kepada Allah, kerjakanlah kewajibanmu kepada-Nya, dan patuhi aku. “

Orang-orang di kota itu mulai berbisik-bisik di antara mereka sendiri:  “Orang ini telah memasuki kota kami, dan menyuruh kami untuk menghentikan apa yang kami lakukan? Jelas, dia ingin mendapatkan sesuatu dari ajakannya ini! Nabi Lut menjawab: “Tidak ada pahala yang saya minta dari kalian untuk itu. Pahala saya hanya menyampaikan pesan dari Allah.”

Nabi Lut kemudian membahas masalah hubungan sesama jenis dan memberi tahu mereka bahwa itu adalah perbuatan yang tidak bermoral. Nabi Luth berkata: “Apakah kamu mendekati laki-laki untuk melampiaskan nafsu dan meninggalkan perempuan yang telah Tuhan ciptakan untukmu sebagai istrimu? Kalian adalah orang-orang yang melampaui batas! ”

Nabi Lut kemudian memberitahu umatnya bahwa dia tidak akan pernah setuju untuk menjadi bagian dari perbuatan seperti yang dilakukan oleh kaumnya. Nabi Luth juga memperingatkan mereka tentang hukuman berat dari Allah.

Kaum laki-laki dan perempuan kota Sodom menjadi sangat marah atas dakwah Lut. Mereka pun mulai berbicara antara satu sama lain, berencana mengusir Lut dari kota mereka.

BACA JUGA:  Apakah Zaitun Bisa Memutihkan Kulit

Mereka kemudian memperingatkan Nabi Lut: “Jika kamu tidak berhenti mengganggu kami wahai Lut! Sesungguhnya, kamu akan menjadi salah satu dari mereka yang diusir!”

Setelah bertahun-tahun mengajak masyarakat agar masuk Islam, tidak ada satu orang pun orang di Sodom yang masuk Islam. Satu-satunya keluarga Muslim di Sodom adalah keluarga dalam rumah Lut dan itu pun tidak semua penghuninya adalah Muslim.

Nabi Lut dan putri-putrinya teguh dalam agama mereka, tetapi istrinya tetap berada di antara orang-orang kafir. Jadi Nabi Lut pun mengangkat tangannya ke langit dan berdoa: “Wahai Allah, aku memohon pertolongan-Mu untuk melawan orang-orang yang berperilaku buruk. Wahai Tuhanku! selamatkanlah aku dan keluargaku dari apa yang mereka lakukan.

Sementara itu, Allah mengirimkan tiga malaikat, termasuk Malaikat Jibril, yang menyamar sebagai laki-laki ke rumah Nabi Ibrahim sebagai tamu. Nabi Ibrahim, yang tidak mengenali para malaikat yang menyamar menjadi tamu itu, menyiapkan pesta besar untuk tamunya.

Tapi tamunya menolak makanan yang ditawarkan kepada mereka. Nabi Ibrahim menjadi ketakutan; dia bertanya: “Siapakah kalian?” Para malaikat menjawab: “Jangan takut! Kami adalah para malaikat Allah. Kami telah dikirim kepada umat Lut dan kami telah dikirim untuk memberikan kabar gembira tentang seorang putra yang memiliki banyak pengetahuan dan kebijaksanaan (Yang akan dikandung oleh istri Ibrahim).

Nabi Ibrahim tahu bahwa hukuman Allah untuk orang Sodom sudah dekat. Dia pun sangat mengkhawatirkan keponakannya, Lut; dia berkata kepada para malaikat: “Sungguh, di dalamnya ada Lut.” Malaikat menjawab: “Kami lebih tahu siapa yang ada di dalamnya.” Mereka meyakinkan Ibrahim bahwa Lut akan diselamatkan.

Malaikat Yang Menyamar Sebagai Laki-laki Tampan Mendatangi Kota Sodom

Para malaikat itu pun kemudian melanjutkan perjalanan menuju Sodom dengan menyamar sebagai pemuda tampan. Putri Lut, seorang mukmin, menyaksikan pria tampan memasuki kota dan dengan panik berlari ke ayahnya dan memberi tahu dia tentang ketiga pria itu.

Nabi Luth mendekati orang-orang itu dan menyambut mereka di kota Sodom. Dia tahu betul tentang nasib yang akan menimpa para pemuda itu di tangan orang-orang Sodom; jadi dia bermaksud meyakinkan pemuda-pemuda tampan yang sebenarnya adalah itu untuk meninggalkan kota demi keselamatan mereka sendiri.

Tetapi Nabi Luth terlalu malu untuk meminta para tamu pergi, jadi dia membimbing para tamu ke rumahnya memastikan bahwa tidak ada yang melihat ketiga pria tampan itu.

Istri Lut, seorang kafir, melihat para pria itu saat mereka memasuki rumahnya bersama suaminya. Dia bergegas menemui orang-orang di kota itu dan memberi tahu mereka bahwa Lut memiliki tiga pria muda yang menarik di rumahnya.

Orang-orang pun bersukacita atas berita itu dan perlahan-lahan berkumpul di luar rumah Lut dan mulai menggedor pintunya. Lut berteriak: “Jangan mempermalukan aku tentang tamu-tamuku. Apakah di antara kamu tidak ada orang yang berakal?

Orang-orang berteriak: “Bukankah kami tidak melarangmu menerima tamumu?”

Seluruh masyarakat Sodom berkumpul di depan pintu rumah nabi Lut. Mereka menjadi tidak sabar dari menit ke menit dan mulai mendobrak pintunya.

BACA JUGA:  4 Sifat Wajib Bagi Nabi dan Rasul Dalam Islam

Merasa gelisah, Lut berseru kepada orang-orang: “Ini adalah putri-putriku (untuk dinikahi secara sah) jika kalian menginginkan itu.”

Orang-orang pun menjawab, “Kamu telah mengetahui bahwa kami tidak tertarik pada putrimu; dan memang, Anda tahu apa yang kami inginkan.”

Kaum Sodom Mendapatkan Azab

Nabi Lut menjadi tidak berdaya melawan orang-orang yang rusak akhlaknya itu. Ketiga orang tamunya itu pun kemudian berkata kepada Luth: “Wahai Lut, sungguh kami adalah malaikat Tuhanmu; oleh sebab itu mereka tidak akan pernah bisa mencapai (untuk) mengganggumu.”

Malaikat kemudian melangkah keluar dari rumah Lut dan memukul orang-orang yang menyebabkan semua orang kehilangan penglihatan mereka. Terkejut dan marah, orang-orang itu berteriak: “Sihir apa yang baru saja menghantam kita? Dari mana asalnya ini? Wahai Lut! engkau adalah orang di balik sihir ini. Kamu akan melihat apa yang akan kami lakukan untukmu besok.”Orang-orang buta itu kemudian kembali ke rumah mereka merencanakan untuk menghancurkan Lut keesokan harinya.

Allah memerintahkan kepada Nabi Lut: “Pergilah dengan keluargamu pada waktu malam dan jangan biarkan ada di antara kamu melihat ke belakang, kecuali istrimu. Memang dia akan diazab seperti apa yang ditimpakan kepada mereka. Sungguh, janji (datangnya azab untuk) mereka adalah saat pagi hari. Bukankah pagi sudah dekat?”

Sebagaimana yang diperintahkan oleh wahyu, Nabi Luth bersama dengan putrinya meninggalkan Sodom pada malam hari.

Saat fajar menyingsing, teriakan nyaring terdengar di seluruh kota yang mengguncang para penghuninya dengan rasa sakit dan ketakutan yang luar biasa. Malaikat kemudian melumat kota itu dari tepi, mengangkatnya tinggi-tinggi, memutar tanah, dan membantingnya ke tanah. Allah kemudian membuat langit menurunkan bebatuan dari tanah liat keras hingga mengakhiri kehidupan para penghuni kota Sodom.

Nabi Lut, yang meninggalkan Sodom bersama putri-putrinya, kembali ke pamannya, Nabi Ibrahim. Bersama Ibrahim, Lut terus menyebarkan pesan Allah sampai kematiannya.

Saat ini, Laut Mati terletak di lokasi kota Sodom yang rusak, dan tetap menjadi pengingat yang kuat akan murka Allah terhadap umat Nabi Luth. Allah Ta’ala berkata dalam Al-Qur’an: “ Sesungguhnya! Ini adalah tanda bagi mereka yang melihat. Dan sungguh! Mereka (kota-kota) berada tepat di jalan raya (dari Mekah ke Syria, tempat dimana Laut Mati sekarang). Pasti! Di situ memang ada tanda bagi orang-orang yang beriman. ”

Ayat al-Quran Tentang Nabi Luth

Ada total 17 ayat yang menyebutkan Nabi Luth (saw) dalam Alquran.

Surah Anam (6:86)
Surah Araf (7:80)

Dan [Kami telah mengirim] Lot ketika dia berkata kepada orang-orangnya, “Apakah kamu melakukan amoralitas seperti yang belum pernah dilakukan oleh siapapun sebelumnya dari antara dunia? Memang, Anda mendekati pria dengan keinginan, bukan wanita. Sebaliknya, Anda adalah orang-orang yang melanggar. ” Tetapi jawaban dari rakyatnya hanyalah bahwa mereka berkata, “Usirlah mereka dari kotamu! Sungguh, mereka adalah pria yang menjaga kemurnian dirinya. ” (Ayat 80-82)

Surah Hud (11:70, 74, 77, 89)

Tetapi ketika dia melihat tangan mereka tidak meraihnya, dia tidak mempercayai mereka dan merasakan ketakutan dari mereka. Mereka berkata, “Jangan takut. Kami telah dikirim ke orang-orang Lot. ” (Ayat 70)

BACA JUGA:  Kisah Nabi Yunus | Kisah Islami

Dan ketika ketakutan telah meninggalkan Abraham dan kabar baik telah sampai padanya, dia mulai berdebat dengan Kami tentang orang-orang Lot. (Ayat 74)

Dan ketika utusan Kami, [para malaikat], datang ke Lot, dia sangat sedih untuk mereka dan merasa sangat tidak nyaman dan berkata, “Ini adalah hari yang berat.” (Ayat 77)

Dan wahai kaumku, janganlah pertikaian [mu] dariku menyebabkan engkau diserang oleh hal yang serupa dengan apa yang menimpa kaum Nuh atau kaum Hud atau kaum Shalih. Dan orang-orang Lot tidak jauh dari Anda. (Ayat 89)

Surat Hijr (15:59)

[Abraham] berkata, “Lalu apa urusanmu [di sini], wahai utusan? Mereka berkata, “Sungguh, kami telah dikirim ke orang-orang kriminal, Kecuali keluarga Lot; sungguh, kami akan menyelamatkan mereka semua kecuali istrinya. ” Allah menetapkan bahwa dia termasuk orang-orang yang tertinggal. (Ayat 57-60)

Surah Anbiya (21:71, 74)

Dan kepada Lot Kami memberikan penilaian dan pengetahuan, dan Kami menyelamatkan dia dari kota yang melakukan perbuatan jahat. Sungguh, mereka adalah orang-orang yang jahat, sangat tidak taat. (Ayat 74)

Surah Haji (22:43)
Surah Ankabut (29:28, 32)

Dan [sebutkan] Lot, ketika dia berkata kepada bangsanya, “Sungguh, kamu melakukan perbuatan amoral seperti yang belum pernah dilakukan orang lain sebelumnya dari antara dunia. Memang, Anda mendekati pria dan menghalangi jalan serta melakukan kejahatan [setiap] dalam pertemuan Anda. ” Dan jawaban dari orang-orangnya bukanlah tetapi mereka berkata, “Beri kami hukuman Allah, jika kamu harus menjadi orang yang benar.” Dia berkata, “Tuhanku, dukung aku melawan orang-orang yang merusak.” Dan ketika utusan Kami datang kepada Abraham dengan kabar baik, mereka berkata, “Sungguh, kami akan menghancurkan penduduk kota Lot itu. Memang, rakyatnya telah melakukan kesalahan. ” [Abraham] berkata, “Sungguh, di dalamnya ada Lot.” Mereka berkata, “Kami lebih mengetahui siapa yang ada di dalamnya. Kami pasti akan menyelamatkan dia dan keluarganya, kecuali istrinya. Dia akan menjadi salah satu dari mereka yang tertinggal. ” (Ayat 28-32)
Surah Saffat (37: 153)
Surah Sad (38:13)
Surah Qaf (50:13)
Surah Qamar (54:33)

Orang-orang Lot menyangkal peringatan itu. Memang, Kami mengirimkan badai batu kepada mereka, kecuali keluarga Lot – Kami menyelamatkan mereka sebelum fajar Sebagai bantuan dari kami. Demikian Kami menghargai dia yang bersyukur. Dan dia telah memperingatkan mereka tentang serangan Kami, tetapi mereka membantah peringatan itu. Dan mereka telah meminta dari dia tamunya, tapi Kami melenyapkan pandangan mereka, [berkata], “Rasakan hukuman dan peringatan-Ku.” Dan pada pagi hari mereka menerima hukuman yang tetap. (Ayat 33-38)

Tahrim (66:10)

Allah memberikan contoh orang-orang kafir: istri Nuh dan istri Lot. Mereka berada di bawah dua hamba Kami yang benar tetapi mengkhianati mereka, jadi nabi-nabi itu sama sekali tidak memanfaatkan mereka dari Allah, dan dikatakan, “Masuki Api bersama orang-orang yang masuk.” (Ayat 10)



Gravatar Image
Berbagi beragam informasi menarik dan bermanfaat tentang agama Islam yang semoga bisa menambah wawasan pembaca.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *