Image: Pixabay

Kisah Nabi Ayub, Kisah Islami Para Nabi

Posted on
(Artikel terakhir diupdate pada: January 24, 2021)

Nasab Nabi Ayyub

Nabi Ayyub (Ayub) adalah keturunan Nabi Ibrahim. Ibu Ayyub adalah putri Nabi Luth dan istrinya adalah keturunan langsung Nabi Yusuf. Ayyub tinggal di kota Roma bersama istrinya tersayang Rahma dan memiliki empat belas anak.

Nabi Ayyub adalah seorang Nabi yang sangat diberkati oleh Allah – dia adalah sosok yang kuat dan perkasa, memiliki tanah yang luas, memiliki hewan ternak yang melimpah, dan diberkahi keluarga yang saleh dan bahagia.

Nabi Ayub juga seorang tokoh masyarakat yang sangat dihormati dan dicintai rakyatnya. Terlepas dari pangkat dan kekayaannya, Nabi Ayyub tidaklah pernah sombong.

Dia selalu rendah hati, siap membantu siapa saja yang kekurangan, dan terus-menerus bersyukur dan memuliakan Allah atas semua berkah yang diberikan kepadanya.

Suatu hari, jauh di langit sana, para malaikat mulai membahas tentang manusia terbaik yang hidup di muka bumi. Seorang malaikat di antara mereka berkata,

“Makhluk terbaik di dunia saat ini adalah Ayyub, seorang pria dengan sifat mulia yang memiliki kesabaran yang besar dan selalu mengingat Tuhannya yang Maha Pengasih.

Ayub adalah sosok yang sangat baik dan merupakan contoh teladan bagi para hamba Allah. Sebagai balasannya, Allah telah memberkati Ayub dengan umur panjang dan banyak rezeki.

Ayub selalu memberi makan dan memberi pakaian kepada mereka yang miskin dan nabi Ayub sering membeli budak untuk kemudian dibebaskan.

Setan, yang berada di sekitar malaikat itu, memotong perkataan malaikat itu dan dirinya menjadi sangat marah. Setan segera memulai merencanakan untuk menggoda Ayyub agar dirinya menjauh dari menyembah kepada Allah.

Setan pun membisikkan pikiran jahat kepada nabi Ayyub tentang kesenangan hidup yang bisa dinikmati dengan mudah oleh pria seperti nabi Ayyub.

Tetapi Nabi Ayub adalah hamba Allah yang tulus dan tidak mudah goyah, sehingga hal itu membuat Setan semakin membuat marah.

Setan pun mendekati Allah dan memberitahu-Nya bahwa Ayyub bukanlah hamba-Nya yang tulus dan hanya memuliakan-Nya karena takut kehilangan semua kekayaannya.

Setan pun berkata kepada Allah, “Jika Engkau menghapus kekayaannya maka Engkau akan menemukan bahwa lidahnya tidak akan lagi menyebut namaMu dan doanya akan berhent.”

Allah, Yang Maha Tahu, tentu saja menolak ucapan Setan itu, karena Dia tahu bahwa Ayyub termasuk di antara orang-orang beriman yang paling tulus dan tidak menyembah Tuhannya hanya untuk harta materi.

Tetapi Allah setuju untuk menguji Ayyub untuk menunjukkan kepada Setan akan ketulusan mutlak dari Ayub sebagai hamba-Nya yang setia.

Dengan sangat gembira, Setan pun berangkat untuk menghancurkan kekayaan Nabi Ayyub.

Nabi Ayub Mendapatkan Cobaan

Setan diberi kekuasaan untuk mendatangkan keburukan kepada nabi Ayub. Seiring berlalunya waktu, kekayaan Nabi Ayyub mulai menipis — tanah, ternak, pembantu, dan uangnya perlahan-lahan habis hingga Nabi Ayub tidak memiliki apa-apa.

Sangat puas karena berhasil memberikan cobaan kepada nabi Ayyub, Setan, yang menyamar sebagai orang tua yang bijak, mendekati Nabi Ayub dan berkata, “Semua kekayaanmu telah hilang, beberapa orang mengatakan bahwa hal itu karena dirimu memberi terlalu banyak amal dan engkau membuang-buang waktu dengan terus menerus doa kepada Allah. Ada juga yang berkata bahwa Allah telah membawa malapetaka ini kepadamu untuk menyenangkan musuhmu. Jika Allah memiliki kemampuan untuk mencegah bahaya, maka Dia akan melindungi kekayaanmu.”

Nabi Ayyub menjawab, “Allah memberi siapa yang Dia kehendaki, dan Allah mengambil dari siapa yang Dia kehendaki. Dan semua kekayaan yang saya miliki adalah milik Allah, jadi Dia memiliki hak untuk mengambilnya kembali dari saya”. Ayyub kemudian berbalik dan melanjutkan bersyukur dan memuji Allah.

BACA JUGA:  Agar Karpet Masjid Wangi, Bersih dan Awet

Merasa marah atas jawaban nabi Ayub, Setan kembali kepada Allah dan berkata, “Aku telah menghabiskan semua harta Ayyub, tapi dia tetap bersyukur kepada-Mu. Namun, dia hanya menyembunyikan kekecewaannya. Ujian sesungguhnya dari orang tua adalah melalui anak-anaknya. Engkau (Allah) akan melihat bagaimana Ayyub akan menolak beribadah kepadamu.”

Allah masih mengetahui bahwa keimanan dan cinta Ayyub kepada Tuhannya tidak akan goyah, tetapi Dia setuju untuk menguji Ayyub lebih lanjut.

Nabi Ayub Diuji Dengan Anak-anaknya

Tak lama kemudian, bangunan tempat tinggal anak-anak Ayyub runtuh menewaskan keempat belas anaknya yang masih kecil dan cantik. Setan sekali lagi mengunjungi Ayyub dengan menyamar sebagai seseorang yang bersimpati, dan berkata dengan sedih kepadanya, “Keadaan di mana anak-anakmu meninggal sangatlah menyedihkan. Sungguh, Tuhanmu tidak memberikan jawaban yang pantas untukmu atas semua doamu.”

Nabi Ayyub menjawab, “Allah memberiku apa yang baik untukku, dan menyingkirkan apa yang Allah lihat yang tidak menyenangkan bagi-Nya dan bagiku. Allah melihat bahwa semua anak ini semoga menjadi ujian & cobaan yang kuat bagiku, jadi Allah mengambil mereka dariku. Apakah ada sesuatu yang bermanfaat atau merugikan bagiku, Aku akan tetap teguh pada keyakinanku dan tetap bersyukur kepada Penciptaku yaitu Allah Swt.”

Setan bergegas kembali kepada Allah dan berkata, “Ya Tuhanku, kekayaan Ayyub hilang, anak-anaknya sudah mati, dan dia masih sehat jasmani, dan selama dia menikmati kesehatan yang baik dia akan terus menyembahMu dengan harapan mendapatkan kembali miliknya. kekayaan dan menghasilkan lebih banyak anak. Beri aku kekuatan atas tubuhnya agar aku bisa melemahkannya. Dia pasti akan mengabaikan dari menyembahMu dan dengan demikian menjadi tidak taat.”

Allah mengabulkan permintaan Syetan tetapi Allah memerintahkan, “Aku memberimu wewenang atas tubuhnya tetapi tidak atas jiwanya atau hatinya, karena di tempat-tempat inilah bersemayam ilmu tentang Aku dan agama-Ku.”

Kisah Nabi Ayub Diujia Hingga Titik Penghabisan

Tak lama kemudian, kesehatan Ayyub mulai merosot. Dia mengalami sakit yang sangat parah sehingga kulit tubuhnya rontok dan hanya menampakkan otot dan tulangnya. Tapi sebagaimana yang diperintahkan Allah, hanya dua organ yang berfungsi di tubuhnya yaitu hati dan lidahnya — yang terus dia gunakan untuk memuliakan Allah. Ayyub menderita sakit parah, tapi dia tidak pernah membiarkan dirinya mengeluh atau goyah dalam keyakinannya kepada Allah.

Orang-orang di kota mulai berkata, “Jika Ayyub adalah orang baik, Allah tidak akan melakukan hal ini padanya”. Dan akhirnya, mereka meninggalkannya — kerabatnya, teman-temannya, dan semua orang yang mencintai dan menghormati Ayyub semua meninggalkannya, kecuali Rahma, istri tercintanya.

Cinta Tulus Nabi Ayub Untuk Allah

Selama bertahun-tahun Ayyub terus menderita penyakit yang sangat parah dan hanya Rahma di sisinya yang mau merawatnya. Mereka tidak punya uang dan penghasilan, jadi istrinya mencoba untuk mencari pekerjaan untuk menafkahinya.

Tetapi penduduk kota tidak mengizinkan Rahma bekerja dengan mereka karena mereka takut dia akan menularkan kepada mereka penyakit yang sama seperti suaminya.

Sementara itu, Ayyub terus berdoa kepada Allah agar memberinya kekuatan dan kesabaran untuk menanggung rasa sakit dan penderitaan ini.

BACA JUGA:  Arti Mimpi Berwudhu Dalam Islam

Suatu hari, Setan muncul di hadapan Rahma dalam wujud manusia dan bertanya padanya, “Dimana suamimu?” Menunjuk sosok Ayyub yang hampir tak bernyawa, Rahma menjawab, “Itu dia, tergantung antara hidup dan mati.”

Setan kemudian mengingatkan Rahma tentang hari-hari bahagia dari kesehatan yang baik, anak-anak dan kekayaan. Kemudian dibebani bertahun-tahun dengan kesakitan dan kesusahan.

Rahma mendekati Ayyub dan meratap, “ Wahai Ayyub, kamu adalah nabi dan utusan Allah. Engkau memiliki hubungan yang paling dekat dengan Allah. Mohonlah supaya Allah mengeluarkanmu dari bahaya yang Anda alami ini!”

Ayyub menghela nafas dan menjawab, “Setan pasti berbisik kepadamu dan membuatmu tidak puas. Katakan padaku berapa lama aku menikmati kesehatan dan kekayaan yang baik ?” Istrinya menjawab, “delapan puluh tahun atau lebih .”

Ayub berkata, “Berapa lama saya menderita seperti ini?” Istrinya menjawab, “tujuh tahun .” Ayyub kemudian berkata, “Aku malu untuk berdoa kepada Tuhanku untuk menghilangkan kesulitanku. Karena aku tidak menderita lebih lama dari tahun-tahun aku memiliki kesehatan yang baik dan harta yang banyak. Sepertinya imanmu telah melemah dan dirimu tidak puas dengan nasib yang telah diberikan oleh Allah. Jika saya bisa sehat kembali, aku bersumpah akan menghukummu dengan seratus pukulan! Mulai hari ini dan seterusnya, aku melarang diri aku untuk makan atau minum apa pun dengan tanganmu. Tinggalkan aku sendiri dan biarkan Tuhanku melakukan apa yang Dia kehendaki. “

Nabi Ayub Memohon Kepada Allah Swt

Karena merasa tak berdaya, Ayyub berpaling kepada Allah untuk mencari rahmat-Nya. “ Sesungguhnya, Setan telah menyentuh saya dengan kesusahan (dengan kehilangan kesehatan saya) dan siksaan (dengan kehilangan kekayaan saya)! ”, Dia berdoa. Allah segera menanggapi panggilan putus asa Ayyub untuk meminta bantuan. Allah berfirman, ” Pukul tanah dengan kakimu: Ini adalah mata air untuk membasuh dan mendinginkan dan minuman yang menyegarkan .”

Ayyub segera melakukan perintah Allah. Saat dia menghantam tanah dengan kakinya, air dingin menyembur di kakinya. Seperti yang diperintahkan, Ayyub meminum dan membasuh seluruh tubuhnya menggunakan air tersebut. Dalam waktu singkat, lepuh Ayyub menghilang, kulitnya pulih sepenuhnya dan organ dalamnya mulai berfungsi. Sungguh, Ayyub benar-benar sembuh karena rahmat Allah!

Rahma, yang tidak tahan lagi jauh dari suaminya, kembali ke rumah; Saat memasuki rumah mereka, dia disambut oleh Ayyub yang tidak dia kenal.

Dia bertanya padanya, “ Di mana Ayyub? Kamu siapa? Kamu terlihat sangat mirip dengannya . ” Dia menjawab sambil tersenyum, “ Ini aku! Karena gembira, dia segera memeluknya dan bersyukur kepada Allah atas rahmat-Nya.

Ayyub teringat akan janjinya untuk menghukum istrinya dengan seratus pukulan begitu kesehatannya pulih. Dia tidak ingin menyakiti istri tercintanya, juga tidak ingin melanggar sumpahnya kepada Allah; jadi Allah, Yang Maha Bijaksana, memerintahkan Ayyub, ” Ambil seikat rumput tipis di tanganmu dan seranglah dengan istrimu, dan jangan ingkari sumpahmu .”

Allah kemudian mengembalikan kekayaan Ayyub. Allah menurunkan hujan belalang yang terbuat dari emas yang jatuh di sekitar Ayyub. Ketika Ayyub mulai mengumpulkan belalang emas, Allah bertanya kepadanya, “ O Ayyub! Bukankah aku telah membuatmu terlalu kaya untuk membutuhkan apa yang kamu lihat? ” Ayyub menjawab, “ Ya, Tuanku! Tapi saya tidak bisa menghindari Berkah Anda . ”

BACA JUGA:  Kisah Nabi Yusuf Lengkap | Kisah Islami

Ayyub dan Rahma juga diberikan kembali keluarganya. Pasangan itu dikaruniai dua puluh delapan anak yang cantik dan sehat — empat belas perempuan dan empat belas laki-laki.

Kisah Nabi Ayyub adalah salah satu kesulitan yang bercampur dengan kesabaran. Sangat mudah untuk menjadi hamba Allah yang setia ketika semuanya berjalan dengan baik, tetapi keyakinannya tidak pernah goyah selama masa-masa sulit yang membuatnya menjadi makhluk yang luar biasa.

AYAT ALQURAN TENTANG NABI AYYUB

Dan [karena] mereka mengambil riba sementara mereka dilarang darinya, dan konsumsi mereka atas kekayaan rakyat secara tidak adil. Dan kami telah mempersiapkan orang-orang kafir di antara mereka hukuman yang menyakitkan. Tinggal selamanya di dalamnya. Hukuman tidak akan diringankan bagi mereka, dan mereka juga tidak akan dibebaskan. Sungguh, Kami telah mengungkapkan kepadamu, [Ya Muhammad], seperti yang Kami turunkan kepada Nuh dan para nabi setelah dia. Dan kami mengungkapkan kepada Abraham, Ismael, Ishak, Yakub, Keturunan, Yesus, Ayub, Yunus, Harun, dan Salomo, dan kepada Daud Kami memberikan kitab [Mazmur]. ( Surat Nisa Ayat 161-163)

Mereka yang percaya dan tidak mencampurkan keyakinan mereka dengan ketidakadilan – mereka akan memiliki keamanan, dan mereka [dengan benar] dibimbing. Dan itu adalah argumen [konklusif] Kami yang Kami berikan kepada Ibrahim melawan bangsanya. Kami menaikkan derajat siapa yang Kami kehendaki. Sungguh, Tuhanmu Maha Bijaksana dan Mengetahui. Dan Kami memberikan kepada Abraham, Ishak dan Yakub – semuanya [dari mereka] Kami bimbing. Dan Nuh, Kami membimbing sebelumnya; dan di antara keturunannya, Daud dan Salomo dan Ayub dan Yusuf dan Musa dan Harun. Demikianlah Kami menghargai orang-orang yang melakukan kebaikan ( Surat Anam Ayat 82-84).

Dan [sebutkan] Ayub, ketika dia berseru kepada Tuhannya, “Sungguh, kesulitan telah menyentuh aku, dan Engkau Yang Maha Penyayang dari yang penyayang.” Jadi Kami menanggapinya dan menyingkirkan apa yang membuatnya menderita. Dan Kami memberinya [kembali] keluarganya dan sejenisnya dengan mereka sebagai rahmat dari Kami dan pengingat bagi para penyembah [Allah]. ( Surah Anbiya Ayat 83-84)

Dan ingat hamba Kita Ayub, ketika dia berseru kepada Tuhannya, “Sungguh, Setan telah menjamah aku dengan kesusahan dan siksaan.” [Jadi dia diberitahu], “Pukul [tanah] dengan kakimu; ini adalah [mata air] untuk mandi dan minum yang sejuk. ” Dan Kami memberinya keluarganya dan [jumlah] sejenisnya dengan mereka sebagai rahmat dari Kami dan pengingat bagi mereka yang mengerti. [Kami berkata], “Dan ambil di tanganmu seikat [rumput] dan serang dengan itu dan jangan melanggar sumpahmu.” Memang, Kami menemukan dia sabar, seorang pelayan yang sangat baik. Sungguh, dia adalah orang yang berulang kali berbalik [kepada Allah]. Dan ingatlah hamba Kami, Abraham, Ishak dan Yakub – mereka yang memiliki kekuatan dan visi [religius]. Memang, Kami memilih mereka untuk kualitas eksklusif: mengingat rumah [di akhirat]. ( Surat Sedih 41-46)



Gravatar Image
Berbagi beragam informasi menarik dan bermanfaat tentang agama Islam yang semoga bisa menambah wawasan pembaca.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *