Bagaimana cara nabi muhammad saw dalam berdagang?

Bagaimana cara nabi muhammad saw dalam berdagang? Orang Mekah biasa mempertahankan hidup mereka dengan berdagang. Mereka biasa menjual barang-barang yang mereka bawa dari negara-negara sekitarnya dengan kafilah dagang pada pameran-pameran haji yang diadakan di Mekah, dan mereka akan membawa barang-barang yang diproduksi di Mekah ke negara-negara sekitarnya.

Bagaimana kehidupan bisnis Nabi kita (saw), yang pernah berurusan dengan perdagangan dengan pamannya? bagaimana cara nabi muhammad saw dalam berdagang?

Nabi Muhammad Seorang Pedagang

Di masa mudanya, Rasulullah bergabung dengan karavan perdagangan dengan pamannya dan melakukan perjalanan ke Suriah dan Yaman. Pada tahun-tahun berikutnya, dia melakukan dua ekspedisi perdagangan atas nama Hadrat Khadijah ke pasar Juresh Yaman, dan seekor unta muda dan jantan diberikan kepadanya untuk setiap ekspedisi. [satu]

Hz. Nabi juga membawa karavan dagang Hazrat Khadijah ke pasar Hubashe di Tihame. Kali ini mereka pergi bersama Meysere, pembantu Hatice (ra), membawa kain Tihama dari sana, menjualnya kepada Hakim bin Hizâm, dan mendapatkan banyak uang.

Rasul Allah:

“Saya belum pernah melihat pasangan yang lebih baik dari Hatice.” Dia memuji dia, mengatakan bahwa dia memberikan hadiah besar untuk pekerjaannya. (Halebi, I, 221, Aynî, X, 104)

Sifat Nabi Muhammad Dalam Berdagang

Pamannya, Abu Thalib, pernah berkata kepada Nabi:

“−Wahai putra saudaraku! Saya orang miskin. Kelaparan dan kekeringan tidak meninggalkan kita baik modal maupun perdagangan! Sebuah karavan perdagangan sedang bersiap untuk pergi ke Damaskus. Hatice bint-i Huveylid juga mencari seseorang untuk mengambil barangnya dengan karavan ini. Dia sangat membutuhkan orang yang percaya diri, bersih, dan setia seperti Anda. Sebaiknya kita berbicara dengannya sehingga dia bisa menjadikan Anda wakil untuk perdagangannya. Karena kesetiaan Anda, saya pikir Anda akan menempatkan Sen di atas orang lain. Sebenarnya, saya tidak ingin Anda pergi ke Damaskus. Saya khawatir bahwa bahaya akan datang kepada Anda dari orang-orang Yahudi. Tapi kita tidak punya pilihan lain!” dikatakan.

Nabi Berdagang ke Syam

Hz. Ketika percakapan antara Nabi dan pamannya mencapai Hadrat Khadijah:

“−Saya tidak tahu bahwa Muhammad menginginkan itu!” dikatakan. Dia segera mengirim pesan kepada Nabi dan menawarkannya untuk membawa barang dagangannya ke Damaskus dengan imbalan harga yang lebih tinggi daripada yang dia berikan kepada orang lain.

Karena, Hadrat Khadijah tahu betul bahwa Nabi sangat dapat diandalkan, jujur, dan memiliki akhlak yang baik.

Nabi berangkat dari Mekah dengan Meysera, asisten Khadijah. Hazrat Khadijah ke Meysere:

“−Jangan mendurhakai Muhammad (saw) dalam hal apapun! Jangan menentang apa pun yang Anda katakan! ” dia memperingatkan.

Meysere khawatir dengan kondisi unta ketika dua unta yang sarat dengan barang lelah dan tinggal di belakang. Dia berlari ke Nabi dan memberitahu dia tentang situasinya. Setelah Nabi meletakkan tangannya di atas kaki unta dan mengurapi mereka, unta-unta itu mulai berlari dan berteriak di depan kafilah. Ketika orang-orang dalam konvoi melihat ini, mereka lebih memperhatikan pelayanan dan perlindungan Guru kita. [3]

Sepanjang hidupnya, Nabi sangat jujur ​​dengan lawan bicara bisnisnya dan orang lain. Ketika dia membuat janji kepada seseorang, dia menepatinya dengan cara apa pun.

Ibnu Abbas (ra) menyatakan sebagai berikut sebagai orang yang mengetahui kehidupan Nabi kita secara rinci:

“Ketika Rasulullah mengatakan sesuatu, dia pasti akan melakukannya.” (Bukhari, Syahadat, 28)

Saib bin Abi’s-Saib (ra) juga meriwayatkan sebagai berikut:

“Saya datang kepada Rasulullah. Para sahabat mulai memuji saya dan mengatakan hal-hal baik tentang saya. Rasulullah:

“−Aku mengenalnya lebih baik darimu!” dia memerintahkan.

Saya juga ikut:

“Kamu mengatakannya dengan benar, semoga orang tuaku dikorbankan untukmu. Anda adalah pasangan saya, dan pasangan yang baik. Anda tidak akan menolak atau berdebat. ” Saya bilang.” (Abu Dawud, Adab, 17/4836; bn-i Mâce, Ticârât, 63)

Kisah Kejujuran Nabi Dalam Berdagang

Abdullah bin Ebi’l-Hamsâ (ra) menjelaskan salah satu dari sekian banyak kejadian teladan yang memberinya atribut al-Amin dan as-Shadiq:

“Sebelum bi’set, saya melakukan pembelian dengan Rasulullah. Saya berutang uang padanya, berjanji bahwa jika dia menunggu sebentar, saya akan segera membawanya, saya pergi. Tapi aku lupa janjiku. Ketika saya kembali ke tempat yang kami bicarakan tiga hari kemudian, saya menemukan dia menunggu di tempat yang sama.

Rasulullah, yang berada di ketinggian keamanan dan kesetiaan yang tidak dapat diakses, tidak memarahi saya di hadapan apa yang saya lakukan, selain kebajikan moral ini, dia hanya berkata:

«−Wahai anak laki-laki! Anda memberi saya masalah, saya sudah menunggu Anda di sini selama tiga hari.” diperintahkan.” (Abu Dawud, Adab, 82/4996)

Kualitas-kualitas luhur ini dan serupa yang dia tunjukkan sebelum dia diberi kenabian lebih indah, teladan dan bijaksana daripada yang lain. Faktanya, ini hanya bisa terwujud dalam nama seorang nabi.

Seandainya Allah berkehendak, Dia bisa memimpin Habîb-i Edib-nya hidup sejahtera sejak kecil tanpa mengejar rezeki. Namun, kebijaksanaan ilahi ingin Rasulullah mencari nafkah dengan kerja tangannya sendiri, melanjutkan hidupnya dan menjadi contoh bagi umatnya. Bahkan, Nabi (saw) mengatakan:

Dia berkata , “Tidak ada yang pernah makan rezeki yang lebih baik daripada penghasilannya sendiri …” (Bukhari, Buyu’, 15; Anbiya, 37)

Nabi Muhammad Mendorong Umatnya Untuk Berusaha

Selain itu, selama seseorang yang akan membimbing orang membuat hidupnya bergantung pada sumbangan dan hadiah dari lingkungannya, tujuannya tidak akan memiliki nilai, bobot atau keseriusan di mata orang. Faktanya, Allah SWT berfirman kepada semua Nabi-Nya:

اَسْلَكُمْ لَيْهِ ا لَّ لَى الْعَالَمِينَ

“Saya tidak meminta bayaran apa pun dari Anda untuk (komunikasi) ini. Hanya Tuhan Semesta Alam yang akan menghadiahiku.” (ash-Shuara, 109, 127, 145, 164, 180; Yunus, 72; Hud, 29).

Bagaimana cara nabi muhammad saw dalam berdagang?

Info Dalam Islam

Berbagi beragam informasi menarik dan bermanfaat tentang agama Islam yang semoga bisa menambah wawasan pembaca.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.