Apakah mesir pernah dijajah?

Apakah mesir pernah dijajah? Mesir adalah salah satu negara mayoritas Muslim yang terletak di sebelah utara benua Afrika. Mesir pada sejarahnya memiliki pergerakan politik penting yang dipengaruhi oleh pergerakan politik Asia, Eropa dan Afrika.

Banyak negera-negara di Afrika dan Asia yang dijajah oleh Eropa pada masa lalu. Lalu apakah Mesir pernah dijajah? Apakah mesir termasuk negara yang pernah dijajah oleh Eropa? Jika Mesir pernah dijajah lalu negara mana saja yang pernah menjaga mesir?

Apakah mesir pernah dijajah?

Jika anda menanyakan Apakah mesir pernah dijajah? Maka jawabannya adalah iya Mesir pernah beberapa kali dijajah oleh negara yang berbeda. Mesir dalam sejarahnya pernah dijajah oleh Perancis dan Inggris. Lihat sumber.

Mesir, yang berada di bawah kekuasaan Kekaisaran Ottoman pada tahun 1517, secara resmi tetap menjadi bagian dari Kekaisaran hingga tahun 1914. Namun, Mesir yang diduduki Prancis pada 1798-1801, diduduki Inggris pada 1882 dan berada di bawah perlindungan de facto negara ini. Dengan dimulainya Perang Dunia I, status ini memperoleh status resmi.

Raja Fuad, yang berkuasa pada tahun 1922, mendeklarasikan kemerdekaan Mesir. Namun, tentara Inggris di Mesir tidak mundur dari negara itu sampai tahun 1946, dan pada tanggal ini mereka meninggalkan bagian lain negara itu dengan syarat bahwa mereka memegang wilayah Terusan Suez. Akibat kudeta yang dilakukan oleh perwira yang dipimpin oleh Jenderal Necip dan Kolonel Nasır pada tahun 1952, Raja Faruk terpaksa meninggalkan negara itu dan Republik diproklamasikan pada tahun 1953.

Dalam pemilihan umum yang diadakan pada tahun 1956, Jamal Abdel Nasser terpilih sebagai Presiden. Presiden Nasser mendirikan tatanan ekonomi di negara itu berdasarkan prinsip-prinsip sosialis, dan dalam kebijakan luar negeri, ia secara bertahap memasuki hubungan ekonomi, politik dan budaya yang erat dengan negara-negara blok sosialis, dan merupakan salah satu pendiri Gerakan Non-Blok. Mesir, bersama dengan beberapa negara Arab lainnya, berperang melawan Israel pada tahun 1948, 1967 dan 1973.

Enver Sadat, yang menjadi Presiden setelah kematian Nasser pada tahun 1970, membuat perubahan ekonomi, sosial dan politik yang penting di negara itu sampai dia dibunuh pada tahun 1981. Presiden Sadat, tidak seperti Nasser, memperkenalkan kembali sektor swasta dalam ekonomi Mesir dan mulai menerapkan kebijakan “pintu terbuka”, yang memungkinkan modal asing masuk ke negara itu.

Pada tahun 1978, ia menandatangani Kesepakatan Camp David dengan Israel. Israel menarik diri dari wilayah pendudukan Mesir sesuai dengan Perjanjian ini. Hubungan diplomatik kedua negara terjalin pada tahun 1980.

Hosni Mubarak, yang dibawa ke kursi Kepresidenan pada tahun 1981 setelah pembunuhan Enver Sadat dan memiliki latar belakang militer seperti para pendahulunya, melanjutkan kebijakan ekonomi dan sosial yang diterapkan oleh Enver Sadat di pedalaman.

Demonstrasi protes dua minggu dengan partisipasi massa besar pada tahun 2011, yang disebut “25 Januari” atau “Revolusi Tahrir”, mengakibatkan pengunduran diri Presiden Mubarak. Presiden Mohamed Morsi, yang berkuasa dengan terpilih dalam pemilihan umum 2012, diberhentikan dengan intervensi militer pada 3 Juli 2013.

Setelah Pemerintahan Sementara, yang mengambil alih pemerintahan, pemilihan kedua diadakan pada tahun 2014, dan Abdel Fettah El Sisi, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan saat itu, terpilih sebagai Presiden.

Originally posted on January 27, 2022 @ 10:27 am

Info Dalam Islam

Berbagi beragam informasi menarik dan bermanfaat tentang agama Islam yang semoga bisa menambah wawasan pembaca.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *