Apa Itu Agama? Ada berapa agama di seluruh dunia?

Apa Itu Agama? Ada berapa agama di seluruh dunia? Apa artinya agama atau Apa itu agama termasuk di antara topik yang banyak diteliti.

Ada banyak sekali agama dan kepercayaan di dunia. Lalu apa saja jenis agama dan kepercayaan itu.

APA ITU AGAMA?

Agama biasanya membawa unsur supernatural, sakral dan moral; Ini adalah seperangkat keyakinan dan praktik dengan berbagai ritus, praktik, nilai, dan institusi.

Kadang-kadang kata kepercayaan digunakan sebagai pengganti kata agama, serta kata kepercayaan.

Jika kita melihat sejarah agama-agama, terlihat bahwa konsep agama memiliki bentuk yang berbeda dalam budaya, komunitas, dan individu yang berbeda, dan telah dirancang ulang oleh para pemeluk agama sesuai dengan nilai geografis dan budaya di setiap zaman.

Kata agama, yang merupakan kata Arab, memiliki arti seperti “jalan, penilaian, pahala” dalam asalnya.

APA ARTINYA AGAMA?

Ada definisi yang berbeda tentang agama dan definisi ini berbeda satu sama lain menurut perspektif agama. Mereka yang menganut suatu agama mendefinisikan agama menurut keyakinan mereka sendiri. Ilmuwan yang memandang agama sebagai objek kajian membuat definisi agama menurut data yang diperolehnya. Tak satu pun dari definisi ini mengungkapkan sifat sejati agama. Sampai saat ini, belum ada definisi yang disepakati tentang agama. Ini karena agama memiliki struktur yang berbeda.

Banyak teolog, yang ahli dalam berbagai bidang ilmu agama, memiliki definisi yang unik tentang agama. Definisi agama yang dibuat selama ini begitu banyak sehingga memenuhi volume buku biasa. Namun, para teolog ini mendefinisikan agama menurut bidangnya masing-masing.

Misalnya, mile Durkheim, yang mendekati subjek dari sudut pandang sosiologi agama, “Agama adalah sistem ritus dan kepercayaan yang memungkinkan sebuah komunitas menjadi ada.” dia berkata.

Dalam definisi ini, Durkheim mengambil fungsi sosial agama dalam masyarakat sebagai dasar. “Agama adalah keinginan yang diwujudkan dalam doa, pengorbanan, dan iman.”

Ludwig Andreas Feuerbach, di sisi lain, membuat definisi dari segi psikologi agama. Dimungkinkan untuk membuat daftar banyak definisi serupa. Namun, kedua contoh ini dengan jelas mengungkapkan betapa berbedanya definisi agama satu sama lain.

Dalam definisi agama ini oleh para ilmuwan agama, isu-isu seperti kesucian, kepercayaan, kemampuan mental, ketaatan mutlak, keinginan, kesadaran akan nilai-nilai sosial, makhluk gaib dan gagasan tentang Tuhan muncul ke permukaan.

Masing-masing ilmuwan agama memberi bobot pada salah satu konsep ini dan membuat definisi agama. Perbedaan dalam definisi ini terutama disebabkan oleh dua alasan.

Salah satu alasannya adalah sifat agama yang kompleks. Yang lainnya adalah pendekatan subjektif dari mereka yang membuat definisi.

Definisi obyektif agama yang akan mencakup semua agama hanya dapat dibuat setelah menentukan batas-batas agama.

ASAL USUL DAN SEJARAH AGAMA

Tidak ada dokumen sejarah selain informasi yang diberikan oleh kitab-kitab suci tentang bagaimana agama muncul dan apa sumbernya.

Dalam hal ini, tidak mungkin untuk mengatakan sesuatu yang pasti tentang asal dan asal agama dengan mengacu pada metode ilmiah.

Namun, beberapa ilmuwan sosial telah muncul yang berusaha menemukan asal usul agama. Dalam kerangka data yang mereka peroleh, mereka mengemukakan sejumlah teori tentang asal usul agama. Untuk sementara, teori-teori ini diterima di dunia Barat dan membangkitkan kegembiraan di kalangan ilmiah, tetapi kemudian dikritik dan menjadi kontroversial.

Pendapat tentang asal usul agama dikelompokkan dalam dua judul: pandangan evolusionis dan pandangan berdasarkan wahyu.

pandangan evolusionis

Para ilmuwan dari berbagai bidang mulai bekerja untuk membuktikan bahwa manusia telah berevolusi dari segi budaya secara paralel dengan evolusi. Beberapa ilmuwan di kalangan antropolog, etnolog, sosiolog dan psikolog menyatakan bahwa asal usul agama dapat ditemukan dengan meneliti agama dan budaya suku primitif yang hidup primitif.

Berawal dari kepercayaan beberapa suku primitif yang tinggal di Selandia Baru, Australia, Afrika dan Asia, mereka mulai mengemukakan pandangan yang berbeda tentang asal-usul agama. Edward Burnett Tylor menyarankan bahwa awal agama adalah animisme, sihir James Frazer, totemisme Durkheim.

Teori lain telah dikemukakan oleh ilmuwan lain. Semua teori ini adalah teori berbasis psikologis dan sosiologis sesuai dengan pendekatan mereka.

Menurut teori-teori tersebut, Orang-orang beralih ke agama karena takut dengan alam atau ingin menjaga kesadaran masyarakat, dan teori-teori ini diterima secara luas di beberapa kalangan ilmiah. Di kalangan ilmiah ini, kepercayaan bahwa agama tidak akan lama lagi meninggalkan kehidupan manusia mulai berlaku.

Max Müller, tentang hal ini pada tahun 1878, berkata, “Setiap hari, setiap minggu, setiap bulan, surat kabar yang paling banyak dibaca menulis bahwa usia agama telah berlalu, bahwa iman adalah ilusi atau penyakit masa kanak-kanak, bahwa para dewa adalah manusia. penemuan, dan akhirnya terungkap…” Sambil menyatakan bahwa pada tahun 1905, Crawley menyatakan bahwa musuh-musuh agama terlibat dalam perjuangan sengit untuk menunjukkan pertentangan ilmu pengetahuan dan agama,

pandangan berbasis wahyu

Bertentangan dengan pandangan evolusionis tentang asal usul manusia dan agama, ada juga yang membela pandangan apokaliptik di kalangan ilmuwan.

Wilhelm Schmidt, yang sebenarnya adalah seorang pendeta Protestan, mengklaim bahwa bentuk pertama agama adalah monoteisme dalam karyanya Der Ursprung der Gottesidee, yang diterbitkannya setelah studi etnologisnya di antara kaum primitif.

Filolog Max Müller mencoba mendasarkan asal usul agama pada wahyu pertama ilahi melalui metode linguistik. Menurut Müller, yang membahas sejarah gagasan tentang Tuhan, gagasan ini dimulai dengan wahyu pertama selama penciptaan dunia oleh Tuhan.

Dia menanamkan dalam diri manusia “intuisi” keilahian dengan meniupkan nafas kehidupan. Pada awalnya dewa membuat dirinya dikenal “semua nenek moyang umat manusia” dengan cara yang sama. Namun, manusia memberi nama yang berbeda untuk dewa ini karena kesalahan bahasa.

Seiring waktu, disalahartikan bahwa masing-masing nama ini merujuk pada dewa yang berbeda. Maka lahirlah politeisme.

Max Müller mencoba membuktikan ini dengan studi linguistiknya tentang Veda, kitab suci agama Hindu. Apa yang sebenarnya ingin diungkapkan Müller adalah “apa yang diungkapkan dalam bahasa yang berbeda di semua agama adalah kebenaran ilahi yang sama, wahyu yang sama.”

Mereka yang berpendapat bahwa asal mula agama adalah wahyu tauhid adalah mereka yang memiliki keyakinan agama tertentu.

Wilhelm Schmidt adalah seorang ilmuwan pendeta yang berafiliasi dengan sekte Protestan Kristen. Max Müller juga seorang Kristen yang taat. Hal yang membedakannya dari pemahaman Kristen tradisional adalah pemahaman bahwa sumber semua agama adalah wahyu ilahi yang sama.

Pemahaman Kristen tradisional hanya melihat Yudaisme dan Kristen sebagai agama wahyu ilahi. Menurut pemahaman ini, agama Kristen merupakan kelanjutan dari Yudaisme, tetapi dengan munculnya agama Kristen, aturan Yudaisme dihapuskan.

Agama-agama lain adalah murni ciptaan setan. Tuhan tidak ada hubungannya dengan agama-agama ini. Hinduisme mengambil pendekatan yang sama.

Pemahaman agama Buddha tentang agama sama sekali berbeda. Agama Buddha dikenal sebagai agama yang tidak bertuhan. Agama ini tidak mendasarkan dirinya atau agama lain pada wahyu ilahi.

BERAPA BANYAK AGAMA DI DUNIA?

Ketika kita mengatakan agama, kita perlu memikirkan konsep luas yang mencakup kepercayaan dan sekte yang berbeda. Beberapa agama bersifat monoteistik, yaitu suci, tauhid dan memiliki kitab suci. Ada tiga agama seperti yang kita ketahui. Tetapi bersama dengan kepercayaan yang berbeda dan sekte lain, diterima bahwa ada 4.3000 agama di dunia.

Agama Surgawi

Seperti yang kami sebutkan di atas, agama monoteistik adalah agama monoteistik. Kristen, Yudaisme dan Islam adalah tiga agama monoteistik utama.

Seorang nabi dan kitab suci dikirim ke masing-masing agama ini. Mereka berpendapat bahwa ada pencipta yang tak lekang oleh waktu, tanpa ruang dan mahakuasa yang merupakan pencipta seluruh alam semesta. Dapat diterima bahwa ada 2,1 miliar orang Kristen, 1,3 miliar Muslim, dan 14 juta orang Yahudi di dunia saat ini.

Agama Lokal

Selain tiga agama monoteistik utama ini, ada banyak agama lokal di dunia. Sebuah evaluasi dapat dibuat tentang yang paling umum dari agama-agama ini. Misalnya, agama lokal orang Jepang adalah Shintoisme. Dikenal karena toleransinya terhadap agama lain, Shintoisme memiliki sekitar empat juta anggota.

Hinduisme, di sisi lain, masih merupakan salah satu agama yang paling tersebar luas, dengan sekitar satu juta anggota saat ini. Jainisme, yang juga tersebar luas di seluruh India, memiliki lebih dari empat juta penganut. Agama utama yang berasal dari Cina adalah Konfusianisme, Taoisme, dan Buddha. Ketiga agama lokal ini memiliki total hampir 400 juta anggota.

Agama dan Sekte Afrika

Masyarakat Afrika juga memiliki keragaman agama dan kepercayaan yang berbeda. Agama-agama tradisional masyarakat Afrika termasuk dalam kelas pendeta atau cendekiawan seperti halnya agama-agama monoteistik.

Tetapi tidak seperti mereka, ia tidak memiliki buku atau sumber tertulis. Banyak agama tradisional Afrika, yang lebih didasarkan pada budaya lisan dan bertahan seperti itu, tersebar luas dengan lebih dari seratus juta pengikut. Meskipun keyakinan agama ini serupa, mereka berbeda dari satu daerah ke daerah lain. Di sisi lain, ada banyak sekte dan sekte di Afrika. Ada 110 juta orang yang menjadi milik mereka.

Agama lain

Beberapa agama adalah kelanjutan dari kepercayaan Pagan sejak SM. Neopaganisme, animisme dan perdukunan adalah salah satu agama yang menganggap kekudusan peristiwa alam atau makhluk alam, mirip dengan paganisme.

Saat ini, ada 300 juta orang di dunia yang menjadi milik mereka. Baha’iisme, yang tidak berafiliasi dengan buku apa pun dan memiliki semacam kewarganegaraan dunia, adalah salah satu agama yang paling tersebar luas dengan tujuh juta pendukungnya. Sikhisme, kepercayaan agama lain yang berasal dari Asia, juga merupakan agama yang tersebar luas dengan 23 juta anggota.

Sekte dan Kepercayaan

Tingginya jumlah aliran agama membuat jumlah agama di dunia menjadi 4.300. Misalnya, penduduk asli di wilayah mana pun dapat berbeda dari mereka yang menetap di sana kemudian, dengan mengaitkan kesucian dengan kekuatan yang lebih mistis dan alami, benda langit, hewan, atau beberapa hal di bumi. Akibatnya, banyak sekte dan sekte yang berbeda muncul.

Oleh karena itu, jumlah sekte dan sekte tersebut dapat ditentukan kira-kira. Di sisi lain, kelompok-kelompok seperti deis, panteis, humanis atau pemikir bebas juga digolongkan sebagai ateis, yaitu dengan imbalan agama. Jumlah ateis di dunia lebih dari satu juta.

Info Dalam Islam

Berbagi beragam informasi menarik dan bermanfaat tentang agama Islam yang semoga bisa menambah wawasan pembaca.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *