Ada berapa anak nabi muhammad Saw?

Ada berapa anak nabi muhammad Saw? Rasulullah memiliki tujuh anak, tiga laki-laki dan empat perempuan. Nama anak nabi berdasarkan urutan kelahiran mereka antara lain adalah Qasim, Zaynab, Ruqayya, Ummi Kulsum, Fatima, Abdullah, Ibrahim.

Enam dari tujuh anak ini berasal dari Hazrat Khadijah, dan yang ketujuh dari Hazrat Mariyah dari Mesir.

Nama-nama Anak Nabi Muhammad Saw

1 Qasim

Anak pertama Rasulullah adalah Qasim. Untuk alasan ini, pengenalnya menjadi:  Abul-Kasim (Bapak Kasm)  . Rasulullah senang dipanggil dengan nama Abul-Qasim. Para sahabat biasa memanggilnya dengan nama itu. Menurut Ibn Sa, Qasim hidup selama dua tahun. Dia meninggal di Mekah. Qasim adalah orang pertama yang meninggal di antara anak-anak Rasulullah.

2. Zainab

Dia adalah putri sulung Nabi. Ia lahir setelah November. Ketika Zainab lahir, Rasulullah berusia tiga puluh tahun. Zainab, yang lahir di Mekah, meninggal di Madinah pada tahun kedelapan Hijriah. Dia berusia tiga puluh tahun pada saat kematiannya.

Zainab  pertama kali menikah dengan putra bibinya, Abul’as. Karena Abu As tidak meninggalkan kaum musyrik selama penawaran, dia ditangkap oleh kaum Muslim dalam kampanye “Badr”, dan berjanji untuk mengirim Zaynabi ke Medina ketika dia dibebaskan. Utusan Allah mengutus Zayd, putra Harise, untuk membawa keluarganya. Zayd-lah yang membawa Zaynabi ke Medina. Zainab pergi ke Medina, tapi zevji Abul’asnya tetap di Mekah.

Ebul’as ditangkap oleh Muslim selama kampanye militer, tapi dia dibebaskan berkat perlindungan Hazrat Zainab. Ketika Abul’as dibebaskan dari tawanan untuk kedua kalinya, dia pergi ke Mekah. Setelah memberikan relik kepada pemiliknya, dia menerima Islam. Dia hijrah ke Madinah. Pernikahannya diperbarui karena dia seorang Muslim.

Abu’as memperlakukan Hazrat Zainab dengan baik. Karena itu, ia mendapat penghargaan dari Rasulullah. Zeyneb tidak hidup lama setelah bersatu kembali dengan suaminya. Saat kematiannya, jenazahnya dimandikan oleh “Umm Ayman” dan “Hazrat Sevde”. Rasulullah melaksanakan shalatnya. Dia mengirim Abul’as ke kuburnya.

3. Ruqayyah

Dia adalah putri kedua Rasulullah. Ketika dia lahir, Nabi berusia tiga puluh tiga tahun. Ruqyah bertunangan dengan putra Abu Lahab, Utba, sebelum ayahnya menjadi nabi. Ketika Rasulullah mulai mengajak orang-orang masuk Islam, Abu Lahab memanggil putranya:

“Anakku! Jika kamu tidak meninggalkan putri Muhammad, aku akan meninggalkanmu.” dikatakan. Utba meninggalkan Ruqyah dengan dorongan ayahnya, Abu Lahab. Saat itu, Rukayye menikah dengan Hazrat Osman. Hazrat Osman bergabung dengan konvoi pertama yang bermigrasi ke Abyssinia, bersama istrinya, Hazrat Rukayye. Hazrat Utsman kembali ke Mekah dari Abyssinia dan bermigrasi ke Medina dari sana. Rukayye jatuh sakit selama Perang Badar, sehingga Hazrat Osman tidak bisa ikut dalam Perang Badar, dan dia bahkan termasuk di antara yang dimaafkan karena istrinya tinggal bersamanya.

Pada hari Zayd, putra Harise, membawa kemenangan perang Badar ke Medina, Hadrat Ruqyah meninggal. Rasulullah tidak bisa hadir di pemakaman putrinya Rukayye karena Perang Badar.

4. Ummu Kultsum

Ia lahir sebelum datangnya Islam. Ibunya adalah Hazrat Hadice. Umm Kulthum bertunangan dengan putra kedua Abu Lahab, Utayba, sebelum kedatangan Islam. Ketika Islam datang, Abu Lahab tidak beriman dan menjadi musuh bebuyutan Islam. Ketika bab (Tabbet) terungkap tentang dia, dia menyuruh putranya untuk meninggalkan Umm Kultsum. Dia juga pergi mendengarkan ayahnya.

Pada akhir Perang Badar, satu tahun setelah kematian Ruqyah, pada tahun ketiga Hijriah, dia menikah dengan Hazrat Osman.

Menurut apa yang dilaporkan Bukhari, ketika Hafsa menjanda, ketika Hazrat Umar melamar Utsman, Hazrat Utsman ragu-ragu. Pada saat itu, Rasulullah berkata kepada Umar:

“Aku akan mencarikanmu pria yang lebih baik dari Osman dan Osman darimu. Beri aku putrimu, dan aku akan memberikan putriku kepada Osman.” dia berkata.

Umm Kulthum menikah dengan Hazrat Osman dan tinggal bersamanya selama enam tahun. Dia meninggal pada tahun kesembilan Hijriah. Sholat jenazah dilakukan oleh Rasulullah SAW. Ia dimakamkan oleh Hazrat Ali, Hazrat Fadhl, dan Hazrat Usama.

Karena Hazrat Osman menikahi dua putri Rasulullah, Rukayye dan Umm Kulthum, ia  mendapatkan gelar “Zinnûreyn” , yang berarti  ” pemilik dua cahaya”   .

5. Fatimah

Dia adalah putri bungsu dan paling dicintai Rasulullah (saw). Ia lahir di Mekah ketika wahyu ilahi pertama kali datang. Dia menikah dengan Hazrat Ali di Medina pada tahun kedua Hijrah. Hazrat Fatima berusia lima belas tahun dan Hazrat Ali berusia dua puluh empat tahun ketika mereka menikah. Rasulullah menyiapkan sprei, dua kincir, dan kantong air untuk putrinya Fatima, dan Hadrat Fatima menggunakan kincir dan kantong air sepanjang hidupnya.
Rasulullah ingin Hadrat Ali dan Fatimah rukun, dan jika ada konflik di antara mereka, dia akan mendamaikan mereka. Suatu hari, Ali memperlakukan Fatima dengan kejam, dan Fatima memohon kepada Rasulullah dan mengadukan Ali. Setelah Fatima, Ali datang dan dia mengadu kepada Fatima, tetapi Rasulullah mendamaikan mereka berdua.
Suatu ketika, Hazrat Ali mencoba untuk mendapatkan istri kedua, dan Rasulullah, yang mendengar tentang ini, berkata dalam khotbah yang sangat menyedihkan; Dia berkata, “Putriku adalah hatiku. Segala sesuatu yang membuat sedih putriku juga membuatku sedih.” Setelah ini, Hazrat Ali menghentikan usahanya dan tidak menikahi wanita lain ketika Fatima masih hidup:

Hadrat Fatima meninggal pada tahun kesebelas Hijrah, enam bulan setelah ayahnya. Saat Rasulullah wafat, putrinya berusia dua puluh lima tahun.

Rasulullah sangat mencintai putrinya Fatima. Dia memanggilnya kepadanya selama penyakitnya. Dia berbisik di telinganya. Kemudian Fatima menangis; lalu dia berbisik lagi. Kali ini wajah Fatimah tersenyum. Hazrat Aisha bertanya. Hadrat Fatima berkata, “Pertama, Rasulullah mengatakan bahwa dia akan mati di akhir penyakitnya. dia telah menjawab.

Fatimalah yang menjaga keturunan Rasulullah tetap hidup. Fatima memiliki lima anak:  Hasen, Huseyin, Muhsin, Umm Kulthum, dan Zeyneb  . Muhsin meninggal ketika dia masih kecil.

6. Abdullah

Ia lahir di Mekah pada tahun kesebelas sebelum Hijrah, hidup selama tiga bulan. Dia meninggal ketika dia masih kecil. “Tahir dan Tayyeb” adalah nama lain Abdullah.

7. Ibrahim:

Dia adalah anak bungsu dan putra bungsu Rasulullah. Ia lahir di Madinah pada tahun kedelapan Hijriah. Menurut Ibn Ishaq, semua anak Rasulullah selain Ibrahim lahir sebelum kenabian. Ibrahim lahir dari Perawan Maria dari Mesir dan meninggal pada usia tujuh belas atau delapan belas bulan, menurut riwayat Hazrat Aisha.

Rasulullah sangat senang dengan kelahiran Ibrahim, mengadakan perjamuan pada hari ketujuh, membagikan sedekah kepada orang miskin, dan menamai putranya dengan nama Ibrahim. Karena anak-anak Rasulullah yang lahir dari Hadrat Hadice meninggal ketika mereka masih muda. Dia tidak memiliki anak dari istri-istrinya yang lain.

Istri Abu Rafi, Salma, adalah pengasuh bayi Ibrahim yang baru lahir. Bukhari melaporkan bahwa Ummu Sayf menyusui Ibrahim. Rasulullah akan mampir ke pengasuh, melihat Abraham, membelai dan menciumnya.
Ibrahim meninggal di rumah Umm Saif. Ketika Nabi mendengar tentang penyakit anaknya, dia pergi ke Avfoğlu Abdurrahman dan menemuinya. Ketika Abdurrahman berkata, “Ya Rasulullah! Apa yang kamu lakukan?,” Rasulullah berkata, “Perasaan kasih sayangku muncul  . ” Rasulullah telah melaksanakan salat jenazah putranya, Fadhl putra Abbas, Usamah putra Zayd, Osman putra Maz’un membawa mereka ke makam Ibrahimi-nya. Ia dimakamkan di pemakaman Beki’.

Ada gerhana matahari ketika Abraham meninggal. Ketika orang-orang berkata bahwa matahari juga ikut berkabung, Nabi berkata, “Matahari dan bulan adalah sebagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah. Mereka tidak mengalami gerhana karena kematian manusia!” Dengan berbicara kepada umat Islam, mereka menjauhkan umat Islam dari kesalahpahaman semacam itu.

Info Dalam Islam

Berbagi beragam informasi menarik dan bermanfaat tentang agama Islam yang semoga bisa menambah wawasan pembaca.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *