Image: Pixabay

4 Gangguan/Sakit Pada Kaki Yang Umumnya Muncul Selama Kehamilan

Posted on
(Artikel terakhir diupdate pada: January 30, 2021)

Sakit Yang Muncul Saat Hamil

“Meskipun ketidaknyamanan seperti kram, varises, bengkak atau gatal di kaki selama kehamilan umumnya tidak berbahaya, mereka harus berkonsultasi dengan spesialis untuk mengungkap penyebab yang menjadi pemicunya.”

Orang yang hamil akan mengalami beberapa sakit tertentu di karenakan hal itu memang sakit bawaan. Bagi kepercayaan masyarakat tertentu, sakit saat hamil adalah pengorbanan dari anugerah bayi yang akan didapat.

Jadi sangat wajar jika seseorang mengalami sakit saat hamil. Sakit yang muncul pun bisa beragam. Salah satunya yang paling umum adalah sakit yang muncul pada kaki saat seserorang hamil.

Sakit Pada Kaki Yang Umumnya Muncul Saat Kehamilan

Berikut ini adalah informasi penting tentang yang paling umum keluhan kaki selama kehamilan. ”

1. Kram Kaki Saat Hamil

Salah satu keluhan paling umum pada kehamilan trimester kedua dan ketiga adalah kram. Pasalnya, beban pada tungkai bertambah, aktivitas fisik Anda menurun dibanding sebelumnya, dan kelelahan otot lebih mudah terjadi. Dalam beberapa kasus, kram dapat terjadi setelah asupan kalsium dan magnesium tidak mencukupi. Solusi paling rileks melawan keluhan; Itu adalah melakukan olahraga teratur dan direkomendasikan dokter sejak awal kehamilan. Konsumsi susu dan produk olahan susu juga mengurangi frekuensi kram.

2. Gatal-gatal pada Kaki Saat Hamil

Gatal kehamilan adalah salah satu penyebab terpenting dari gatal-gatal umum di tubuh selama kehamilan. Keluhan ini terlihat pada sekitar satu dari setiap 700 ibu hamil, biasanya pada minggu-minggu terakhir kehamilan.

Penyebab dari keluhan tersebut adalah melambatnya aliran di saluran empedu karena efek dari peningkatan hormon kehamilan sehingga terjadi penumpukan asam empedu dalam darah yang menyebabkan rasa gatal. Satu-satunya gejala gatal pada kehamilan dapat menyebabkan penyumbatan pada saluran empedu beberapa hari setelah gatal, peningkatan bilirubin dalam darah dan penyakit kuning.

BACA JUGA:  Manfaat Mengonsumsi Kurma

Gatal sajakehamilanIni tidak dianggap sebagai kondisi yang mempengaruhi proses dan kondisi bayi secara negatif. Namun, jika penyakit kuning muncul dengan rasa gatal, kehamilan harus diikuti dengan seksama. Pruritus kehamilan harus dibedakan dari keterlibatan hati yang mungkin berkembang selama preeklamsia.

Perbedaan ini dapat dengan mudah dibuat dengan memiliki tekanan darah normal dan tidak ada keluaran protein dalam urin. Pengobatan gatal kehamilan dapat dilakukan dengan meminum krim atau losion regional atau tablet oral sesuai anjuran dokter. Gatal kehamilan biasanya menghilang dua minggu setelah lahir. Namun, ketidaknyamanan biasanya berulang pada setiap kehamilan. Gejala yang sama dapat terjadi ketika ibu hamil dengan penyakit ini menggunakan pil KB.

3. Kaki Bengkak Saat Hamil

Apalagi pada bulan-bulan terakhir kehamilan, peningkatan plasma (cairan) dalam tubuh menyebabkan pembengkakan di punggung kaki, pergelangan kaki, tangan dan jari yang disebut ‘edema’, disertai penambahan berat badan. Seperempat dari berat calon ibu hamil adalah cairan.

Akibat posisi ibu hamil yang lama, pembengkakan menjadi lebih terasa. Oleh karena itu, ibu hamil harus mengistirahatkan jari tangan dan kaki mereka sebanyak mungkin. Metode lain yang berguna untuk mengatasi edema lebih cepat adalah berbaring dengan mengangkat kaki (penyangga di bawahnya).

Penting juga untuk memakai sepatu yang nyaman, bukan sepatu yang ketat. Ukuran sepatu bisa bertambah selama kehamilan. Jika edema menonjol di area yang berbeda dari bagian belakang kaki, jika kaki menjadi bengkak, itu mungkin gejala penyakit yang disebut preeklamsia. Keberadaan penyakit dapat dideteksi pada periode awal pemeriksaan fisik. Untuk diagnosis, tekanan darah tinggi dan keberadaan protein dalam urinalisis diperiksa.

4. Varises Pada Kaki Saat Hamil

Varises selama kehamilanformasi meningkat. Salah satu alasan terpenting untuk ini adalah peningkatan beban pada kaki karena berat badan yang bertambah selama kehamilan dan tekanan pada pembuluh darah bayi. Selain itu, jumlah darah dalam tubuh meningkat seiring dengan kehamilan. Saat jumlah darah meningkat, jumlah darah yang terkumpul di kaki meningkat. Efek pelebaran beberapa hormon yang disekresikan selama kehamilan pada otot dan pembuluh darah merupakan faktor lain yang mempercepat pembentukan varises selama kehamilan. Pasien dengan varises sebelum kehamilan harus lebih berhati-hati dibandingkan non pasien. Selain itu, pasien yang tidak memiliki varises tetapi memiliki riwayat keluarga varises berisiko mengalami varises.

Sementara varises yang meningkat dengan kehamilan menyebabkan nyeri, rasa terbakar dan edema pada kaki seiring waktu, oklusi vaskular yang disebut tromboflebitis dapat terjadi karena penurunan sirkulasi darah di kaki. Walaupun oklusi vaskular ini mengarah ke klinik yang sangat menyakitkan, terkadang oklusi tersebut mungkin memerlukan proses perawatan yang lama jika sering terjadi. Hal terpenting yang kami rekomendasikan kepada pelanggan kami adalah bergerak bebas tetapi tanpa lelah dan berbaring miring ke kiri sambil berbaring. Alasannya adalah karena pembuluh darah yang mengumpulkan darah dari kaki berada di sisi kanan tubuh kita dan dengan berbaring ke kiri, tekanan yang diberikan bayi di pembuluh darah ini diminimalkan.

BACA JUGA:  Manfaat Kurma untuk Ibu Hamil

Selain itu, masalah lain yang harus ditekankan sangat penting adalah penyumbatan pembuluh darah utama di kaki kita, yang kita sebut trombosis vena dalam, yang bisa dilihat pada tahap terakhir kehamilan dan dalam 6 minggu pertama setelah lahir. Keadaan ini sangat berbahaya dan dapat mengarah pada gambaran klinis yang diawali dengan penghentian kehamilan dan dapat berujung pada kematian dengan pembekuan di paru-paru.

APA YANG HARUS DILAKUKAN UNTUK MELINDUNGI KAKI DARI VARISES?

Untuk menghindari varises selama kehamilan, banyak air harus dikonsumsi. Selain itu, kita tidak boleh mengangkat barang yang berat, kaki tidak boleh disilangkan dan mengistirahatkan kaki kita di atas ketinggian jantung, terutama di malam hari saat istirahat. Selain itu, kita harus berhati-hati untuk tidak mandi dengan air yang sangat panas dan menghindari pakaian yang terlalu ketat. Jika kita berisiko terkena varises, kita harus berkonsultasi dengan dokter kita dan menggunakan stoking kompresi yang khusus diproduksi untuk wanita hamil.



Gravatar Image
Berbagi beragam informasi menarik dan bermanfaat tentang agama Islam yang semoga bisa menambah wawasan pembaca.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *